Connect with us

Artikel

Habib Luthfi Bin Yahya Sang Mursyid Bela Negara

Published

on

Photo: H. Yaqut Cholil Qoumas

Rais ‘Aam Jam’iyyah Ahlith Thariqah al Mu’tabarah an Nahdliyyah (JATMAN) Habib Luthfi bin Yahya resmi mendapatkan gelar Doktor Kehormatan (Doktor Hanoris Causa) dari Universitas Negeri Semarang (UNNES) pada Senin, 9 November 2020 di Gedung Prof. Wuryanto (Auditorium) UNNES kampus Sekarang, Gunungpati, Kota Semarang.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda Ansor memberikan testimoni kepada Habib Luthfi bin Yahya. Beliau menyebutkan bahwa Habib Luthfi merupakan Sang Mursyid Bela Negara. Berikut ini hal-hal yang disampaikan oleh Gus Yaqut.

Seruan “Hubbul Wathon Minal Iman” (mencintai tanah air bagian dari iman) sudah dikumandangkan sejak lama oleh para kiai dan ulama Nahdlatul Ulama. Namun baru Habib Luthfi bin Yahya, salah satu Mustasyar PBNU, yang menerjemahkan seruan tersebut dalam bentuk penyelenggaraan Konferensi Internasional Bela Negara pada 27-29 Juli 2016. Konferensi ini sekaligus menjadi forum mengonsolidasikan sejumlah ulama sufi dan mursyid tarekat dari berbagai negara di Timur Tengah dan belahan dunia lainnya.

Para mursyid tarekat tersebut mengungkapkan betapa pentingnya persatuan dan kesatuan umat Islam di tengah ancaman konflik tiada henti yang menerpa dunia Islam, seperti ancaman ISIS maupun perang saudara di sejumlah negara Afrika dan Timur Tengah.

Habib Luthfi bin Yahya dalam beberapa kesempatan menegaskan betapa cinta tanah air menjadi sangat penting dan menjadi pilar utama dalam konsepsi bela negara. Kecintaan pada tanah air tidak bisa dipertentangkan dengan akidah, syariah, dan nilai-nilai keislaman. Sebaliknya, perpaduan antara kesungguhan mempraktikkan nilai dan ajaran Islam yang berpijak pada teladan Nabi Muhammad SAW dengan semangat cinta tanah air dan bela negara akan bermuara pada terciptanya perdamaian di muka bumi.

Pada Konferensi Internasional Bela Negara tahun 2016, Habib Luthfi menyampaikan pesan agar umat Islam mencintai tanah air dan membela negaranya dalam keseimbangan antara kewajiban dan hak warga negara, pemimpin dan umatnya, kecintaan pada agama dan bangsanya.

Bagi Habib Luthfi, kecintaan pada tanah air dan loyalitas pada bangsa, tidak serta merta boleh dijadikan alat legitimasi untuk mencederai nilai-nilai kemanusiaan. Konferensi Internasional Bela Negara juga menegaskan bahwa bela negara merupakan kewajiban seluruh warga negara tanpa ada pengecualian. Bela negara memiliki dimensi beragam, tidak hanya mempertahankan negara dalam pertempuran sebagaimana sering dipersepsikan secara sempit oleh sebagian masyarakat. Implementasi bela negara yang konkret dan relevan dengan konteks kekinian adalah melaksanakan segala upaya memperjuangkan kesejahteraan ekonomi, akses terhadap pendidikan dan kesehatan, mewujudkan kemaslahatan bersama dan seterusnya.

Dalam konteks relasi agama dan negara, Habib Luthfi sering menegaskan bahwa antara mencintai Indonesia dan menjalankan ajaran Islam bisa dilakukan dalam satu tarikan nafas, tidak dapat dipisahkan apalagi dipertentangkan. Integrasi antara ajaran Islam dan negara sudah diimplementasikan dengan terbentuknya Kementerian Agama yang mengatur dan menjamin berlakunya syariat Islam dalam urusan muamalah umat Islam dalam kehidupan bermasyarakat. Sehingga tepatlah bila dikatakan bahwa Republik Indonesia bukanlah negara agama, bukan pula negara sekuler, melainkan “Negara Pancasila” yang mengakomodasi nilai dan ajaran Islam dalam bingkai Pancasila dan NKRI.

Bagi Gerakan Pemuda Ansor, Habib Luthfi bin Yahya adalah ulama, habib dan guru-mursyid. Beliau juga adalah pembela Banser (Barisan Ansor Serbaguna) yang kerap kali pasang badan saat Banser dicaci-maki, difitnah dan disudutkan oleh kelompok radikal dan intoleran karena komitmennya membela hak-hak warga negara dan memperjuangkan keutuhan bangsa.

Habib Luthfi adalah pengayom dan orangtua bagi jutaan kader GP Ansor dan Banser di seluruh dunia. Oleh karenanya, segenap keluarga besar GP Ansor dan Banser merasa bangga, bersyukur dan berterima kasih kepada Universitas Negeri Semarang (UNNES) atas penganugerahan gelar Doktor Honoris Causa kepada Habib Luthfi bin Yahya.

Semoga penganugerahan Doktor Honoris Causa ini menjadi momentum yang menginspirasi kesadaran bela negara dalam semangat “Hubbul Wathon Minal Iman”.

H. Yaqut Cholil Qoumas
Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor/Panglima Tertinggi Banser

Artikel

Adab Anak dalam QS. al-Isra’:23

Oleh: Risky Aviv Nugroho, M.Pd.
(Guru PAI SDN Rejowinangun 1 Kota Yogyakarta)

Published

on

By

Adab

Adab adalah suatu hal penting yang menandakan bahwa manusia itu berpendidikan dan berbudaya. Manusia berbeda dengan binatang, karena adanya akal dan hati selain daripada nafsu. Adab adalah sebuah tindakan atau perilaku seseorang yang sesuai dengan tatanan norma dan nilai yang berlaku.

Dalam Islam, adab adalah perilaku yang sesuai dengan ajaran Islam yang bersumber dari al-Qur’an dan Hadis. Adab atau akhlak biasa diajarkan dalam ilmu tasawuf. Akal memiliki peran penting sebagai sarana untuk berpikir dan mempertimbankan baik dan buruk, benar dan salah, indah dan jelek dan lain sebagainya. Namun, yang memberikan keputusan apakah manusia itu akan memilih baik atau buruk, benar atau salah adalah hati. Untuk mengolah dan mendidik hati supaya bisa menjadi hati yang selamat adalah melalui pembelajaran tasawuf dengan adanya guru yang ahli tasawuf.

Apabila seorang mengetahui hal baik dan hal buruk, namun ia tetap melakukan keburukan tersebut, maka hal itu disebabkan oleh potensi hati yang tidak digunakan secara optimal sehingga manusia lebih mengedepankan nafsunya daripada akal dan hatinya. Adab atau perilaku yang baik dapat diperoleh melalui pendidikan dan pengajaran yang fokus pada pengolahan hati supaya bisa menjadi hati yang selamat atau biasa disebut dengan qolbun salim.

Pendidikan adalah sebuah kebutuhan pokok yang diperlukan oleh manusia sejak dini. Pendidikan dan pembelajaran tasawuf sebagai sarana pengolahan hati sangat banyak caranya. Diantaranya adalah pendidikan adab anak kepada orangtua. Terlebih lagi pendidikan adab bagi anak-anak sangat penting diajarkan supaya memiliki sikap dan perilaku yang sesuai dengan ajaran Islam. khususnya sikap dan perilaku anak terhadap orangtuanya. Islam mengajarkan kepada seorang anak untuk bersikap dan berperilaku baik dengan kedua orangtua, mengasihi dan menyayangi mereka serta menghormati dan memuliakannya.

Hal tersebut dapat dilihat dalam al-Quran QS. Al-Isra’ ayat 23 sebagai berikut :

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوٓا۟ إِلَّآ إِيَّاهُ وَبِٱلْوَٰلِدَيْنِ إِحْسَٰنًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ ٱلْكِبَرَ أَحَدُهُمَآ أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا

Artinya :

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” (QS. al-Isra’ : 23)

Sesuai dengan ayat diatas, Islam mengajarkan kepada kita senantiasa menyembah kepada Allah SWT dan tidak menyekutukan-Nya. Islam juga mengajarkan kepada seorang anak untuk senantiasa berbuat baik kepada kedua orangtua, yaitu bapak dan ibu dengan sepenuh hati dan sebaik mungkin. Bahkan sampai orangtuanya berumur lanjut, seorang anak harus tetap berbuat baik terhadap orangtuanya. Merawat mereka dengan penuh kasih sayang, menghormati dan memuliakannya.

Seorang anak juga tidak boleh menyakiti kedua orangtuanya, baik itu dengan sikap, perkataan, maupun perbuatan yang tidak baik kepada orangtua. Di ibaratkan dalam QS. al-Isra’ ayat 23 tersebut seorang anak dilarang berkata atau mengucapkan kata ‘ah’ kepada orangtuanya dan juga dilarang untuk membentak orangtua. Artinya, kita tidak boleh berkata kasar apalagi membentak atau bertindak dan berperilaku yang dapat menyakiti hati dan fisik orangtua kita.

Prof. Dr. Wahbah Zuhaili dalam tafsir al-Wajiz menjelaskan makna ayat 23 dari QS. al-Isra’ bahwa sebagai seorang anak, apabila kedua orangtua kita atau salah satu dari mereka baik ibu atau ayah telah mencapai usia lanjut, dan kita hidup dan tinggal bersama keduanya, maka kita wajib berbakti kepada keduanya. Sebagaimana dahulu mereka merawat dan membantu kita saat masih kecil. Mencuci air seni keduanya, membersihkan najis yang ada pada mereka, memberikan apa yang mereka butuhkan, serta tidak merasa berat dan enggan membantu keduanya.

Sebagaimana yang telah mereka lakukan kepada kita saat masih kecil. Mereka membantu membersihkan saat kita buang air kecil atau besar tanpa ada rasa berat atau enggan. Kita tidak boleh juga membentak orangtua atau berkata keras dan lantang kepada mereka. Hendaknya kita selalu mengucap dan berkata dengan mereka dengan perkataan yang baik yaitu perkataan yang indah, santun, dan lembut, dengan penuh kesantunan dan penghormatan kepada keduanya.

Dalam QS. al-Isra’ ayat 23 dapat diambil beberapa pelajaran untuk kita semua yaitu:

Pertama, perintah tentang kewajiban beribadah hanya kepada Allah SWT sekaligus perintah larangan untuk menyekutukan Allah SWT.

Kedua, kewajiban berbakti kepada kedua orangtua, yaitu berbuat baik kepada keduanya, melindungi mereka dari keburukan, serta mentaati keduanya dalam perkara yang baik dan benar.

Ketiga, larangan untuk berkata ‘ah’ atau perkataan yang kasar, membentak dan kata-kata yang dapat menyakiti hati keduanya, serta tidak menyakiti mereka dalam hal perkataan, perbuatan ataupun sikap. Keempat, wajib mendoakan ampunan dan rahmat untuk kedua orangtua. Semoga kita semuanya bisa mengambil hikmah dan pelajaran dari penjelasan diatas serta senantiasa dapat membahagiakan kedua orangtua kita dan tidak menyakiti keduanya.

Baca juga: Urgensi Akhlak dalam Islam

Continue Reading

Artikel

Nazar dalam Pandangan Tasawuf

Published

on

By

Ungkapan nazar seringkali kita dengar ketika seseorang yang memiliki hajat berkomitmen melakukan sesuatu ketika hajatnya terkabul. Lalu bagaimanakah proses nazar dan hukumnya menurut pandangan syariat dan tasawuf?

Jumhur ulama mengatakan, hukum asal nazar adalah mubah. Tetapi melaksanakan nazar tersebut adalah wajib karena kedudukan nazar sama dengan sumpah sehingga ketika melanggar nazar ada konsekuensi yang harus dipenuhi sebagaimana yang terdapat dalam Surat Al Maidah ayat 89:

لَا يُؤَاخِذُكُمُ ٱللَّهُ بِٱللَّغْوِ فِىٓ أَيْمَٰنِكُمْ وَلَٰكِن يُؤَاخِذُكُم بِمَا عَقَّدتُّمُ ٱلْأَيْمَٰنَ ۖ فَكَفَّٰرَتُهُۥٓ إِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسَٰكِينَ مِنْ أَوْسَطِ مَا تُطْعِمُونَ أَهْلِيكُمْ أَوْ كِسْوَتُهُمْ أَوْ تَحْرِيرُ رَقَبَةٍ ۖ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلَٰثَةِ أَيَّامٍ ۚ ذَٰلِكَ كَفَّٰرَةُ أَيْمَٰنِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ ۚ وَٱحْفَظُوٓا۟ أَيْمَٰنَكُمْ ۚ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمْ ءَايَٰتِهِۦ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Artinya:

“Allah Swt. tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, yaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah Swt. menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur

Dari ayat di atas, ada beberapa konsekuensi yang harus dijalankan apabila seseorang tidak bisa memenuhi nazarnya, antara lain:

  1. Memberi makan sepuluh orang miskin dengan ketentuan setiap orang mendapatkan 1 mud beras yaitu sekitar ¾ liter
  2. Memberi pakaian 10 orang miskin (berupa baju, celana dan dapat menutup aurat bagi perempuan)
  3. Memerdekakan budak (poin ketiga ini sudah tidak relevan pada kondisi masa kini)
  4. Puasa berturut-turut selama tiga hari

Konsekuensi di atas dilakukan berdasarkan kemampuan orang yang bernazar. Jika orang yang bernazar tidak mampu melaksanakan tiga poin utama, maka alternative yang paling terakhirlah yang wajib dikerjakan. Apabila seluruh konsekuensi tersebut tidak bisa dilakukan, maka orang yang bernazar dihukumi dosa.

Nazar wajib dipenuhi ketika orang yang bernazar mengucapkan dengan perkataan (bil lafdzi). Jika hanya terbesit dalam hati, maka hukumnya tidak sah karena ada objektivitas yang akan dituju. Nazar bisa dilakukan dengan ibadah seperti shalat, puasa, sedekah dan lain-lain.

Kedudukan Nazar dalam Pandangan Tasawuf

Meskipun hukum asal nazar adalah mubah, sebagian ulama mengatakan bahwa hukum nazar adalah makruh karena membebani sesuatu yang semestinya tidak dibebankan pada dirinya.

Secara syariat, hukum agama memperbolehkan nazar. Tapi dari sisi tasawuf, nazar sangat tidak dianjurkan karena orang yang melakukan nazar seolah-olah dapat mengubah takdir Allah Swt. dan menyebabkan hajatnya terpenuhi. Sehingga jika dilihat dari lubuk hati yang paling dalam, terbesit pikiran bahwa ia menghendaki Allah Swt. untuk mengikuti keinginannya. Berarti segala ibadahnya hanya bergantung kepada tercapainya apa yang diinginkan. Bahkan orang yang bernazar disebut orang yang pelit karena ibadahnya disesuaikan dengan hajatnya. Dan dalam konteks tasawuf, perilaku semacam ini merupakan su’ul adab kepada Allah Swt.

Seperti contoh:

“jika saya memiliki anak laki-laki, saya akan bersedekah sebanyak 1 milliyar”

Ucapan tersebut sejatinya membebani orang yang bernazar. Padahal, cukup memohon kepada Allah Swt. tentang apa yang diinginkan dan apabila keinginannya terkabul serta memiliki rizki lebih, maka bisa digunakan untuk bersedekah.

Secara pelaksanaan mungkin terlihat sama. Tetapi secara hakikat, nazar terkesan memaksa Allah Swt. dan enggan bersedekah ketika hajatnya tidak terkabul. Sedangkan jika orang tersebut tulus meminta kepada Allah Swt., kemudian Allah Swt. mengabulkannya, ia bisa dengan sukarela menyedekahkan apa yang dimilikinya tanpa mematok besaran harta yang dikeluarkan.

Oleh sebab itu, KH. Muhammad Danial Nafis seringkali berpesan:

“jangan membebani sesuatu yang tidak dibebankan secara syariat”

Wallahu a’lam

Laporan: Khoirum Millatin

Continue Reading

Artikel

4 Keutamaan Taubat yang Jarang Diketahui

Published

on

By

Ilustrasi

Setiap muslim apabila melakukan perbuatan salah, buruk, tercela atau berbuat maksiat maka ia wajib bertaubat. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata taubat diartikan sadar dan menyesal akan dosa (perbuatan yang salah atau jahat) dan berniat akan memperbaiki tingkah laku dan perbuatan.

Secara bahasa, kata taubat berasal dari bahasa Arab yang artinya kembali. Secara istilah, taubat adalah kembali dari maksiat kepada taat dan kembali kepada Allah yang Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Menurut Imam Nawawi, taubat adalah tindakan yang wajib dilakukan atas setiap dosa.

Jika ia melakukan kesalahan pada sesama manusia maka ia selain bertaubat kepada Allah, ia meminta maaf juga kepada orang tersebut.

Bertaubat tidaklah harus menunggu perbuatan dosa terlebih dahulu, tetapi setiap dosa harus segera ditaubati. Karena pada dasarnya manusia yang hidup di dunia ini tidak pernah luput dari kesalahan. Baik kesalahan dhahir yang terlihat mata maupun kesalahan bathin yang dilakukan hati. Sebagaimana Rasulullah saw pernah menerangkan hal ini kepada Abdillah bin Mas’ud “Barang siapa bertaubat tetapi tidak meninggalkan kesombongan dan kecongkakannya, berarti dia belum bertaubat”.

Di dalam taubat terdapat empat keutamaan di dalamnya yaitu:

Pertama, Meraih cinta Allah dengan cara cepat.

Di dalam Al-Quran surah Al-Baqarah ayat 222 dijelaskan bahwa sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang suka bertaubat dan mensucikan dirinya. Menurut ulama, ayat tersebut bermakna, kita harus sering melakukan Shalat Taubat kepada Allah. Taubat bukan hanya sekali, tapi harus dilakukan terus-menerus dan sering, karena manusia tidak pernah lupu dari berdosa, baik disengaja maupun tidak. Manusia adalah tempat salah dan lupa. Sebagaimana dalam Bahasa Arabnya yaitu Al Insan. Kata Al insan berasal dari tiga kata: anasa yang berarti melihat, meminta izin, dan mengetahui; nasiya yang berarti lupa; dan al-uns yang berarti jinak. Dengan cara bertaubat itulah kita bisa memohon ampun kepada Allah atas kesalahan dan kealpaan kita.

Bayangkan, diri seorang hamba yang berlumuran dosa, jauh dari Allah, tidak merasakan “getar kasih sayang Allah”, lalu dengan bertaubat kepada Allah, kita tiba-tiba bisa menjadi hamba yang sangat dekat kepada-Nya dan dicinta-Nya. Kita menjadi hamba yang setiap permintaan dan do’a-do’anya dikabulkan Allah, mendapatkan bimbingan berupa ilham dan inspirasi dari Allah dalam menjalankan kehidupan sehari-hari. Alangkah dahsyatnya lompatan spiritual yang kita peroleh dengan bertaubat kepada Allah.

Kedua, Mendapatkan keuntungan dari Allah dengan cara cepat.

Dalam surah an-Nur ayat 31 dijelaskan bahwa bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. Jika Allah sudah menjanjikan keuntungan, maka siapakah yang bisa mendatangkan kerugian kepada kita? Begitu juga sebaliknya, jika Allah sudah menahan rezeki kita, siapa yang sanggup memberi kita rezeki? Akan ada saja kondisi yang tidak sesuai dengan harapan dan perkiraan kita. Misalnya, kita sudah sepakatjanji untuk sebuah proyek. Tiba-tiba saja kesepakatan tersebut batal.

Ketiga, Ditutupi kesalahan-kesalahan kita oleh Allah dan dijanjikan masuk surga.

Dalam surah at-Tahrim ayat 8 dijelaskan bahwa orang-orang yang beriman diperintahkan untuk bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya, mudah-mudahan tuhanmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai. Ketika kita bartaubat dengan sebenar-benarnya maka dosa-dosa kita pun akan dihapus. Sebagaimana dalam surah Nuh ayat 10 bahwa Allah Maha pengampun maka mohon ampunlah kepadaNya. Ust. Yusuf Mansur sering berkata di dalam ceramahnya “kalau surga akhirat kita dapatkan balasannya nanti, Ketika kita sudah meninggal, tapi surga di dunia kita dapatkan sekarang. Apa surganya mereka yang berutang? Yaitu lunasnya utang. Apa surga bagi mereka yang sakit? Yakni sembuh dari penyakitnya. Begitulah balasan bagi mereka yang mencari ridha Allah. Mereka yang bekerja dengan sungguh-sungguh menggapai kasih saying Tuhan. Mereka cinta kepada Tuhan dan Tuhan lebih cinta lagi kepada mereka. Mereka memuliakan Tuhan dan Tuhan lebih membuat hidup mereka semakin terhormat.

Keempat, mendapatkan petunjuk dari Allah dengan cepat.

Dalam surah Ar-Ra’d ayat 27 dijelaskan bahwa sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan menunjuki orang-orang yang bertaubat kepada-Nya. Kalau Allah memberikan petunjuk dan arahan kepada kita, maka apa pun yang kita lakukan insya Allah akan mendapatkan keberhasilan bahkan dalam hal yang kita kira akan mendatangkan kerugian sekalipun. Kalau Allah ridha kepada kita, kondisi yang kita sangka akan mendatangkan kerugian bisa berbalik memberikan keuntungan dan keselamatan besar bagi kita.

Continue Reading

Facebook

Trending