Connect with us

Daerah

Santri Kiai Sjaichu Menyemarakkan Harlah NU ke-96

Published

on

Sumber: Kontributor

Depok, JATMAN Online – Hikmah harlah NU ke-96 dibukanya dengan pertanyaan kepada para santri, tahukan kalian siapa yang mendirikan NU?, Serempak santri menjawab dengan lantang Hadrotus Syaikh KH Hasyim Asyari.

Pastilah kalian mengetahui ciri khas dari Nahdlatul Ulama, sejak tadi kita telah bersama-sama melakukan amaliyah, dan itu merupakan amalan-amalan yang sudah menjadi bagian dari keseharian santri di Pesantren, yakni dengan selalu mengirimkan bacaan surat Al-Fatihah untuk Muassis (Pendiri) Pesantren Al-Hamidiyah Al-Magfurlah KH Achmad Sjaichu yang merupakan tokoh PBNU di masanya.

Baca juga : Doa Memasuki Bulan Rajab

Dan amaliyah lainnya yang ternyata kita juga melakukannya setiap hari, yaitu bersholawat kepada kanjeng Nabi Muhammad SAW.

Di Harlah NU ini kita teringat dengan pendiri Jamiyah NU yakni Mbah Hasyim Asyari yang ternyata beliau memberikan ijazah berupa Sholawat Daf’ul Bala dengan redaksi tawasulan kepada Kanjeng Nabi dan Keluarganya (Ahlul Bait) yang mujarrab (ampuh/terkabul), dan juga untuk membentengi kita dari pagebluk (wabah ).

Syair yang menjadi sholawatan lengkapnya berbunyi:

لِي خَمْسَةٌ أُطْفِي بِهاَ حَرَّ الوَباَءِ الحا طِمَة

المُصْطَفَى وَالمُرتَضَى وَابْناَهُماَ وَالفَاطِمَة

Lii Khomsatun Uthfi Bihaa Narol Wabaa’i al-Hatimah

al-Mushtofa wal Murtadhlo Wabnaahumaa Wa Fathimah

Aku memiliki lima hal yang bisa mematikan api petaka/ bencana yang melalap
Yakni (Nabi Muhammad saw) sang pilihan dan Sahabat Ali r.a., serta kedua anak mereka dan putrinya sayyidah Fatimah

Gus Ismail selaku pengajar Kajian Islam menyatakan bahwa saat ini kita masih merasaka keberadaan virus covid-19 yang bermetamorfosis menjadi omicron, virus ini juga membuat kita sebagai santri tidak nyaman belajar, aktivitas yang terbatas, oleh karena itu melakukan prokes menjadi kebutuhan yang harus kita jalani di Pesantren.

“Ikhtiyar kita untuk tetap sehat dengan menjalankan prokes, hal ini adalah kebutuhan kita semua, agar tetap sehat wal afiat terhindar dari virus omicron dibarengi dengan ikhtiyar batin berdoa, bertawasul melalui Kanjeng Nabi Muhammad SAW dan keluarganya (Ahlul Baitnya)” Tandas Gus Ismail dihadapan para santri.

Baca juga : Rajin Menilai Orang Lain Namun Lalai Menilai Diri Sendiri

Harlah Nahdlatul Ulama ke-96 kali ini dilakukan di Masjid Jami Al-Hamidiyah dengan luring terbatas, diawali pembacaan Maulid Simtud Duror diiringi tim hadroh Junudur Rasul Santri Al-Hamidiyah.

Harlah NU ke-96 ini terasa semarak saat tim Hadroh melantunkan Yalal Wathon dan Sholawat Nahdliyah, menambah ghirah (semangat) ber-Nahdlatul Ulama. Acara diakhiri doa oleh Ust. Syifa Zakaria selaku alumni PKPNU segmen Pesantren.

Pewarta : Abdul Mun’im Hasan

Editor : Warto’i

Daerah

Mahasiswa Tasawuf Universitas Panca Budi Bedah 23 Jurnal Filsafat Islam

Published

on

Medan, JATMAN Online – Sebanyak 23 jurnal dengan tema filsafat Islam menjadi objek kajian mahasiswa tasawuf dalam seri kajian Filsafat Islam pada Universitas Pembangunan Panca Budi, Medan. Kajian ini diikuti lebih dari 40 peserta intensif dalam kelas metafisika Islam yang diasuh oleh pakar metafisika Islam, Dr. Muhammad Sontang. Kelas ini dibuka Sabtu, (23/04).

Mulai dari topik tentang para filosof muslim seperti Ibnu Sina, al-Ghazali, Ibnu Rusyd, Abid al-Jabiri, al-Farabi, tentang filsafat terkait pendidikan hingga tema-tema filsafat tentang alam semesta.

Selain itu, di samping filsafat Islam dibahas juga topik-topik metafisika ketuhanan yang diasuh oleh pakar metafisika Islam lainnya, Kyai Ahmad Baqi Arifin, SH., MM., MBA.

Sesi diskusi tentang sejarah filsafat Islam.

Tentang Universitas Panca Budi

Tahun 1956 Yayasan Prof. Dr. H. Kadirun Yahya mendirikan Sekolah Tinggi Metafisika berdasarkan Akte Notaris No. 97 tahun 1956 tanggal 27 Nopember 1956 terdaftar di Departemen Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan No. 85/B-SWT/P/64 pada tanggal 13 Juli 1964 untuk Fakultas Hukum dan Filsafat, Fakultas Ekonomi, Fakultas Ilmu Kerohanian dan Metafisika.

Tahun 1961 Sekolah Tinggi Metafisika berubah menjadi Universitas Pembangunan Panca Budi (UNPAB) dan tanggal 19 Desember 1961 ditetapkan sebagai tanggal berdirinya Universitas Pembangunan Panca Budi (UNPAB).

Prof. Dr. H. Kadirun Yahya MA, M.Sc lahir di Pangkalan Brandan, Sumatera Utara 1917 – meninggal di Arco, Depok, Jawa Barat 2001, pada usia 84 tahun. Beliau adalah seorang ulama tasawuf atau tokoh sufi kharismatik dari Indonesia. Ia adalah mursyid Tarekat Naqsyabandiyah Khalidiyah, salah satu tarekat terbesar di Indonesia, di mana tarekat yang dipimpinnya berkembang pesat di dalam maupun luar negeri. Lebih dari 700 tempat dzikir/surau/alkah telah didirikan, dan setiap tahunnya diselenggarakan kegiatan suluk (i’tikaf, ibadah dan dzikir intensif selama 10 hari) hingga 10 kali di berbagai tempat, di Indonesia dan Malaysia.

Syekh Kadirun Yahya adalah salah satu ulama tarekat yang dinilai berhasil memadukan antara ilmu dzikir serta ilmu pengetahuan dan teknologi modern. Ia banyak membuat tulisan-tulisan ilmiah, serta menjadi pemakalah dan pembicara dalam berbagai forum ilmiah, untuk menyampaikan gagasan dan pemikirannya mendeskripsikan tarekat dalam bahasan sains, yang disebutnya sebagai “Teknologi Metafisika Al-Qur’an”. Pemikiran, sosok kepribadian, dan pola dakwah Syekh Kadirun Yahya yang unik dan berbeda dengan ulama-ulama pada umumnya ini, juga telah banyak diteliti dan ditulis para akademisi, peneliti, dan penulis, baik dari Indonesia maupun luar negeri.

Syekh Kadirun Yahya juga memiliki perhatian khusus terhadap dunia pendidikan. Ia mendirikan lembaga pendidikan dari Taman Kanak-Kanak, SD, SMP, SMA, SMK, sampai dengan Perguruan Tinggi di Medan. Pada tahun 1956, ia mendirikan Akademi Metafisika, yang pada tahun 1961 berubah nama menjadi Universitas Pembangunan Panca Budi. Di perguruan tinggi ini Syekh Kadirun Yahya telah mengembangkan Fakultas Ilmu Kerohanian dan Metafisika, untuk merumuskan ilmu kerohanian (agama) dan sains dalam kerangka berpikir ilmu pengetahuan. [MUA]

Continue Reading

Berita

JATMAN Kab. Bekasi Adakan Silaturrahim dan Safari Ramadan

Published

on

Bekasi, JATMAN Online – Idaroh Syu’biyah Jam’iyyah Ahlith Thoriqoh Al Mu’tabaroh An Nahdliyah (JATMAN) Kabupaten Bekasi mengadakan acara Silaturrahim dan Safari Ramadhan di Yayasan Manbaul Hikmah Warrisalah, Cikarang Utara, Bekasi, pada Selasa (12/04).

Mudir JATMAN Kab. Bekasi H. Hendra Cipta Dinata menjelaskan acara ini digelar sebagai wujud rasa syukur kepada Allah atas semua karunianya dibulan Ramadan dan sebagai ajang silaturrahim antar sesama pengamal tarekat yang ada di Bekasi.

“Kurang lebih ada 13 thoriqoh yang mu’tabaroh di Kabupaten Bekasi, ini adalah potensi yang harus bersinergi dalam berjuang membina dan membimbing umat secara lahir batin,” ucapnya.

Sementara itu Rois Jatman Bekasi, KH. Agus Salim HS,mengajak semua thoriqoh bersatu padu menjembatani para pengamal thoriqoh agar tetap berthoriqoh dengan lurus.

“Hendaknya dalam berthoriqoh itu berpedoman pada Thriqoh yang mu’tabroh, dalam naungan Nahdlatul Ulama seperti JATMAN,’ ungkap Kiai Agus.

Acara ini dihadiri oleh tokoh-tokoh NU bekasi, para pimpinan-pimpinan thoriqoh yang ada di Kabupaten Bekasi Jawab Barat serta MATAN STAI Haji Agus Salim.

Continue Reading

Berita

JATMAN Banten Resmikan Kantor Sekretariat

Published

on

Tangerang Kabupaten, JATMAN Online – Pengurus Idaroh Wustho Jam’iyah Ahlith Thoriqah Mu’tabaroh an-Nahdlyiah Provinsi Banten meresmikan kantor sekretariat pada Jumat (01/04).

Dalam peresmian ini dihadiri oleh oleh Rois Idaroh Wustho, Abah KH.Thobary Syadeli, Katib Idaroh Wustho KH. Bahrul Amiq, Mudir Jatman Provinsi Banten, KH. Sihabudin Assaidy, dan Sekretaris Tsani Hamdan Suhaemi, serta para pengurus Idaroh Syu’biyah Jatman Kota Serang, Kab Tangerang, dan Kab. Serang.

Acara ini diawali dengan acara tawassulan, dan doa bersama dipimpin oleh Abah KH. TB. Fathman Abdurrahman (Cicit Syaikh Asnawi Caringin Banten), selaku Rois Tsani Idaroh Wustho Jatman Provinsi Banten.

Sekretaris Tsani Idaroh Wustho Jatman Provinsi Hamdan Suhaemi mengajak kepada para pengurus baik Wustho, Syu’biyah dan gusniyah agar Sekretariat diaktifkan dengan kegiatan positif.

“Mari kita hidupkan sekretariat ini dengan kegiatan keorganisasian, dzikiran, dan meramaikan kajian-kajian sufistik di kalangan masyarakat, mahasiswa dan kelas profesional,” kata Hamdan.

Dalam sambutannya Rois Idaroh Wustho Jatman Provinsi Banten mengamanatkan kepada semua pengurus masing-masing tingkatan agar berhati-hati dalam hal bertarekat, jangan sembarangan, kita harus kedepankan Akhlaqul Karimah.

“Kita harus hati-hati bertarekat, jangan sembarangan membaiat tarekat, jika belum ada izin dari Mursyidnya. Jikapun itu dilakukan boleh secara pribadi-pribadi dengan tidak membawa Jatman, karena Jatman wadah semua tarekat, oleh karena itu kedepankan Akhlaqul Karimah,” ujar Kiai Thobari Syadeli.

Pewarta: Hamdan Suhaemi

Editor: Warto’i

Continue Reading

Facebook

Arsip

Trending