Connect with us

Artikel

Tasawuf: Solusi Terhadap Problematika Masyarakat Modern

Oleh: DR. H.M. Hamdan Rasyid, MA.
Bagian 1 dari 2 tulisan.

Published

on

A. Pendahuluan

Dewasa ini, kita hidup pada zaman modern atau era digital yang ditandai oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK). Berkat kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, manusia mendapatkan berbagai kemudahan dan kesenangan hidup, karena hampir semua kebutuhan hidup manusia terutama yang bersifat lahiriyah dapat dipenuhi dengan bantuan mesin dan robot yang dihasilkan oleh industri maju. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, khususnya teknologi transportasi dan komunikasi telah mengantarkan manusia memasuki era globalisasi, suatu era dimana manusia mampu melakukan hubungan antar bangsa sejagat (global) dalam berbagai segi kehidupan secara lebih luas, lebih mudah dan lebih cepat. Berkat kemajuan teknologi transportasi, hubungan antarbangsa semakin mudah dan cepat. Akibatnya, kontak langsung antarbangsa semakin sering terjadi sehingga memungkinkan terjadinya pertukaran pikiran, gagasan serta saling mempengaruhi yang pada gilirannya dapat mengubah pola pikir dan tingkah laku masing-masing.

Dengan kemajuan teknologi komunikasi, dunia terasa kecil dan menjadi transparan. Semua kejadian di suatu negara, dalam waktu yang sama dapat diketahui oleh manusia sejagat. Hampir tidak ada rahasia suatu negara atau masyarakat yang tidak diketahui oleh negara atau masyarakat lain. Untuk menghadiri seminar internasional, seseorang tidak harus pergi meninggalkan negaranya masing-masing. Untuk belanja berbagai keperluan sehari-hari,  orang tidak perlu keluar rumah dan membayar uang kontan. Begitu canggihnya sistem perdagangan dan pembayaran, orang dapat bepergian kemana saja dan membeli apa saja tanpa membawa uang tunai, tetapi cukup dengan membawa bank card.

Perkembangan teknologi yang sangat pesat sejak dasawarsa 70-an telah menimbulkan revolusi informasi yang melanda semua bangsa, baik di negara-negara maju maupun negara-negara berkembang tanpa menghiraukan apakah masyarakatnya sudah siap menerima perubahan yang sedemikian cepat atau tidak. Alfin Toffler, penulis buku “Future Shock” memperkenalkan nomenklatur baru powershift, yaitu bahwa globalisasi tidak hanya mengubah peta kekuatan, tetapi juga mengubah secara mendalam sifat dan hakikat kekuatan.  

Dewasa ini, arus globalisasi makin terasa. Perkembangan dunia internasional baik dalam bidang ekonomi, politik maupun sosial budaya secara langsung maupun tidak langsung mempengaruhi kehidupan bangsa Indonesia. Arus globalisasi, positif maupun negatif telah menembus batas-batas negara, bahkan menembus dinding-dinding rumah tangga dan keluarga kita. Jika kita tidak siap menghadapinya, dapat dipastikan arus globalisasi dapat mengancam, bahkan menimbulkan malapetaka bagi kita. Karena melalui teknologi komunikasi seperti radio, televisi, film, video, internet dan yang lain, sangat memungkinkan terjadinya penyebaran nilai-nilai baru yang dapat menggoyahkan nilai-nilai yang selama ini dianggap baku, termasuk nilai-nilai agama. Demikian juga melalui teknologi komunikasi, kebiasaan-kebiasaan buruk suatu masyarakat dunia, seperti penyalah-gunaan obat-obatan terlarang, alat kontrasepsi, minuman keras dan pergaulan bebas akan berdampak negatif terhadap masyarakat Indonesia.


B. Ciri-ciri Modernisme

Ditinjau dari aspek sejarah, kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang mengantarkan manusia menuju zaman modern dan era globalisasi pada saat sekarang ini, bermula dari revolusi ilmu pengetahuan pada akhir abad XV Masehi, yang ditandai oleh kemenangan rasionalisme[1] dan empirisme[2] terhadap dogmatisme agama di Barat.[3] Perpaduan antara rasionalisme dan empirisme dalam satu paket epistemologi, telah melahirkan apa yang disebut dengan metode ilmiah. Dengan metode ilmiah, kebenaran pengetahuan hanya diukur dengan kebenaran koherensi dan korespondensi. Suatu pengetahuan baru diakui kebenarannya secara ilmiah jika secara logika bersifat koheren (runtut) dengan kebenaran sebelumnya dan didukung oleh fakta empirik (koresponden).[4]

Kepercayaan yang terlalu berlebih-lebihan terhadap rasionalisme dan empirisme sebagai metode ilmiah yang diakui kebenarannya, menyebabkan masyarakat Barat kurang apresiatif terhadap pengetahuan yang berada di luar lingkup pengujian metode ilmiah, termasuk di dalamnya pengetahuan dan nilai-nilai religius.[5] Inilah ciri-ciri modernisme, yaitu memisahkan pengetahuan ilmiah dengan pengetahuan yang bersumber dari nilai-nilai religius. Hal ini dapat dimengerti karena sejak awal kelahirannya, modernisme memang merupakan suatu bentuk “pembangkangan” terhadap tradisi Kristen yang mengungkung pemikiran manusia. Sebagaimana dikatakan oleh Arnold Toynbee, bahwa modernisme semula muncul di Barat ketika mereka berterima kasih bukan kepada Tuhan, melainkan kepada diri mereka sendiri karena mereka telah berhasil mengatasi kungkungan Kristen Abad Pertengahan.[6]


C. Problematika Masyarakat Modern

Akibat dari penggunaan akal yang terlalu berlebihan dengan mengesampingkan dimensi spiritual dan nilai-nilai keagamaan, maka kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah menimbulkan persoalan serius bagi kehidupan manusia di zaman modern. Di antara problematika yang dihadapi oleh masyarakat modern adalah:

Pertama, hilangnya orientasi hidup yang bermakna serta pegangan moral yang kokoh. Pada umumnya, masyarakat industri maju (modern) tidak tahu lagi, untuk apa mereka dihidupkan, sebagaimana mereka juga tidak tahu bahwa sesudah mati mereka akan dibangkitkan kembali untuk dimintai pertanggung-jawaban dan menerima balasan dari amal perbuatan mereka di alam dunia. Mereka tidak lagi mengenal Allah SWT sebagaimana mereka juga tidak mau tahu tentang ajaran-ajaran agama yang mengatur kehidupan mereka. Tujuan hidup mereka hanya terbatas pada pencapaian sasaran-sasaran yang bersifat material dan duniawi.  Oleh karena itu, yang terpenting bagi mereka adalah bekerja, mencari uang, dan bersenang-senang. Mulai dari bangun tidur hingga menjelang tidur, yang ada dalam benak mereka adalah bekerja dan mencari uang, tidak peduli apakah pekerjaan tersebut halal atau haram. Sesudah itu mereka mencari kesenangan-kesenangan untuk memperturutkan hawa nafsunya dengan berjudi, mengunjungi diskotik, bar, night club, mengkonsumsi minuman keras, berzina dan sebagainya. Dalam kadar tertentu, hal ini telah berkembang di tengah-tengah masyarakat kita. 

Kedua, terjadinya pergeseran tata nilai, dari tatanan kehidupan yang bertumpu pada nilai-nilai spiritual beralih pada pola hidup materialistik, hedonistik, bahkan sekularistik. Hasil penelitian tentang kehidupan masyarakat industri Barat telah menggoreskan catatan-catatan yang antara lain adalah sebagai berikut, “Proyek-proyek industri selalu menghasilkan kemudahan-kemudahan dan kenikmatan-kenikmatan. Akan tetapi manusia harus menempatkan diri sebagai bagian dari mesin yang didesain secara rasional menurut hukum fisika. Mereka lebih banyak bergaul dengan mesin-mesin. Dalam pekerjaan seperti ini mereka merasa tidak memerlukan agama sehingga menjadi agnostic, bahkan ateistic. Konsekwensinya, pandangan hidup mereka menjadi sekuler”.[7]

Pergeseran tata nilai sebagaimana yang dialami masyarakat industri Barat tersebut, kini mulai terasa pada sebagian masyarakat Indonesia. Di antaranya, tercermin pada hal-hal sebagai berikut :

  1. Semakin berkembangnya pandangan dan orientasi hidup materialistik. Akibatnya, terjadilah pergeseran tata nilai dari semangat mementingkan kepuasaan rohani yang berjangka panjang kepada kepuasan hedonistik sesaat. Untuk memenuhi nafsunya terhadap materi, sebagian bangsa Indonesia tidak segan-segan melakukan korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN).
  2. Semakin mencairnya nilai-nilai agama, kaidah-kaidah sosial dan susila. Dewasa ini, semakin banyak manusia yang tidak lagi merasa takut berbuat dosa dan melanggar hukum sehingga dengan enteng melakukan pembunuhan dan perkosaan, penodongan dan penjambretan, pencurian dan perampokan, perjudian dan mabuk-mabukan, perkelahian antar pelajar, tawuran antar warga masyarakat dan sebagainya. Mereka juga tidak merasa malu melakukan perbuatan zina, kumpul kebo (free sex), menenggak ektasi, menyalahgunakan obat-obatan terlarang dan berbagai perbuatan maksiat lainnya. Bahkan yang lebih menyedihkan lagi, mereka merasa bangga dalam melakukan berbagai perbuatan maksiat tersebut. Akibatnya, banyak di antara anak-anak kita yang menjadi korban narkoba dan melakukan praktek aborsi[8] serta tidak sedikit di antara mereka yang terserang virus HIV/AIDS.
  3. Semakin berkembangnya sikap permissif pada sebagian masyarakat, terutama masyarakat kota. Akibatnya, mereka tidak mau perduli terhadap berbagai pelanggaran hukum agama dan norma-norma susila yang terjadi di tengah-tengah masyarakat modern.
  4. Timbulnya kecenderung sebagian masyarakat, terutama masyarakat kota untuk bersikap individualis bahkan egois, karena dengan alat-alat elektronik mereka merasa bisa hidup tanpa bantuan orang lain.   

Ketiga, timbulnya perasaan terasing (alienasi), frustasi, dan kehampaan eksistensi. Akibat dari hilangnya orientasi hidup yang bermakna dan hanya diarahkan pada dunia materi, maka manusia modern banyak mengalami keterasingan diri (self alienation), frustasi, dan kehampaan eksistensi.[9] Sebagaimana dikatakan oleh Alvin Toffler, bahwa di antara gejala-gejala negatif yang muncul di kalangan masyarakat industri maju (modern) adalah, timbulnya rasa kesepian, hilangnya struktur masyarakat yang kukuh, dan ambruknya makna yang berlaku.[10] Pengertian alienasi sebagaimana dijelaskan oleh seorang psikoanalisis terkenal, Eric Fromm adalah sebagai berikut “Alienasi yang kita temukan dalam masyarakat modern adalah hampir total; ia meliputi hubungan manusia dengan pekerjaannya, ke benda-benda yang ia komsumsi, ke negara, ke sesamanya, dan ke dirinya sendiri. Manusia telah menciptakan suatu dunia dari barang-barang buatan manusia yang tidak pernah ada sebelumnya. Ia telah membangun permesinan sosial yang ruwet untuk mengatur permesinan teknis yang ia bangun. Namun seluruh kreasinya itu tegak di atas dan mengatasi dirinya sendiri. Semakin kuat dan besar kekuatan yang ia lepaskan, semakin ia merasa dirinya tak berdaya sebagai manusia. Ia menghadapi dirinya sendiri dengan kekuatan dirinya yang dikandung dalam benda-benda yang ia ciptakan, yang terasing dari dirinya sendiri. Ia telah dikuasi oleh kreasinya sendiri, dan telah kehilangan kekuasaan terhadap dirinya sendiri. Ia telah membuat sebuah  patung anak sapi emas dan berkata”inilah dewamu yang membawa kamu keluar dari Mesir”.[11]

Alienasi yang menimpa masyarakat modern telah menimbulkan rasa kesepian yang mencekam sehingga mereka merindukan perkawanan yang akrab dan hangat serta mendambakan suatu penjelasan tentang apa dan kemana hidup ini. Dalam keadaan demikian, mereka sangat mendambakan persahabatan dan kehidupan komunal. Maka orang-orang modern yang merasa kesepian mulai tertarik kepada kultus-kultus, yaitu bentuk bentuk gerakan spiritual (dan keagamaan) yang menawarkan persahabatan dan kehidupan komunal. Kehangatan dan perhatian yang tiba-tiba ini sedemikian kuatnya memberi rasa kebaikan sehingga anggota-anggota kultus sering bersedia untuk memutuskan hubungan dari keluarga dan teman-teman lama mereka, untuk mendermakan penghasilannya kepada kultus. Kadang-kadang mereka menerima narkotika dan bahkan seks sebagai imbalannya. Seperti yang dilakukan oleh sekte Children of God beberapa waktu lalu yang melakukan pesta seks di antara sesama anggota.

Kultus bukan sekedar perkumpulan. Karena ia juga menawarkan struktur yang banyak dibutuhkan di samping menyodorkan ketentuan-ketentuan yang ketat pada tingkah laku. Mereka menuntut dan menciptakan disiplin yang sangat kuat, pengorganisasian yang ketat, absolutistik, dan dengan sendirinya kurang toleran kepada kelompok lain. Bahkan sebagian nampaknya bertindak begitu jauh sehingga memaksakan disiplin melalui penyiksaan, kerja paksa, dan bentuk-bentuk kurungan serta penjara yang mereka buat untuk diri mereka sendiri. Bahkan lebih dari itu, tidak jarang mereka melakukan bunuh diri bersama seperti yang dilakukan oleh sekitar 235 orang anggota sekte pemujaan Hari Kiamat (sekte Pemulihan 10 Perintah Tuhan) di bawah pimpinan Joseph Kibwetere di sebuah Gereja di Kanungu, distrik Rukingire yang terletak sekitar 320 kilometer Baratdaya Kempala Ibukota Negata Uganda pada hari Jum’at 17 Maret 2000 dengan cara melakukan bakar diri. Pimpinan sekte ini menyatakan, bahwa dunia akan berakhir pada 31 Desember 1999 tapi akhirnya mengubah ajarannya menjadi akhir tahun 2000. Sebelum melakukan bakar diri, para anggota sekte pemujaan ini menjual seluruh harta bendanya di pusat perdagangan Kanungu sebagai persiapan kematian mereka.[12]

Kultus biasanya berpusat pada ketokohan seorang pribadi yang menarik, berdaya pikat retorik yang memukau, dan dengan sederhana namun penuh keteguhan, menjanjikan keselamatan dan kebahagiaan. Contoh yang paling sering disebut untuk gerakan kultus adalah Unification Church, Divine Light Mission, Hare Krishna, The Way, People’s Temple, Yahweh ben Yahweh, New Age, Aryan Nation, Christian Identity, The Order, Scientology, Jehovah Witnesses, Children of God, Gerakan Bhagwan Shri Rajneesh dan lain-lain. Semuanya di Amerika, namun hal serupa dan yang analog dengan itu juga muncul dimana-mana, termasuk akhir-akhir ini di negeri kita.[13] Di antaranya adalah berkembangnya Organisasi Usrah, Daarul Arqam dan terutama Islam Jamaah yang berubah menjadi Lemkari dan kini telah berubah menjadi Lembaga Dakwah Islamiyah Indonesia (LDII).

Keempat, terjadinya perubahan sosial yang sangat drastis di tengah-tengah masyarakat. Hal ini dapat dilihat dari beberapa indikator sebagai berikut:

  1. Meningkatnya kebutuhan hidup. Kalau pada masyarakat agraris tradisional, manusia sudah merasa cukup apabila telah tercukupi kebutuhan primernya, seperti sandang, pangan dan papan (perumahan) secara sederhana, maka pada masyarakat modern, kebutuhan primer tersebut berubah menjadi suatu prestise yang bersifat sekunder. Akibatnya, kehidupan orang-orang modern selalu dikejar-kejar waktu untuk mengejar materi dan prestise. Segala upaya akan dilakukan untuk memenuhi kebutuhannya tadi, sehingga terkadang harus melanggar norma-norma agama dan susila, seperti korupsi, kolusi dan manipulasi meskipun harus mengorbankan orang lain. Semua ini akan membawa mereka kepada hidup seperti mesin yang tidak mengenal istirahat. Akibat lebih lanjut adalah timbulnya kegelisahan (anxiety) yang tidak jelas ujung pangkalnya sehingga menghilangkan rasa bahagia dalam hidup.
  2. Timbulnya rasa individualis dan egois. Karena kebutuhan sekunder meningkat, maka berkembanglah rasa asing dan terlepas dari ikatan sosial. Manusia lebih memikirkan diri sendiri dari pada orang lain. Urusan orang lain tidak lagi menjadi perhatiannya sehingga mereka akan merasa kesepian dalam hidup ini. Semua hubungan dengan orang lain, didasarkan pada kepentingan, bahkan motif profit (motif keuntungan), bukan hubungan persaudaraan yang didasarkan pada rasa kasih sayang dan saling mencintai. Seperti hubungan bawahan dengan atasan, dokter dengan pasien, buruh dengan majikan, dosen dengan mahasiswa.
  3. Persaingan dalam hidup. Berangkat dari adanya kebutuhan yang meningkat, yang membawa manusia modern kepada hidup yang mementingkan diri sendiri, maka terjadilah persaingan dalam hidup. Persaingan itu didorong oleh prestise yang tinggi sehingga terjadilah hal-hal yang tidak sehat, seperti memfitnah orang lain, menjatuhkan teman atau menyengsarakannya, bahkan menjerumuskannya ke penjara dan membunuhnya semata-mata untuk meraih keuntungan pribadi. Akibatnya, kehidupan sosial menjadi berantakan, dan persahabatan berubah menjadi permusuhan.[14]

BERSAMBUNG…


[1] Rasionalisme adalah suatu metodologi ilmiah yang terlalu mengutamakan rasio atau akal. Metode ini dikembangkan oleh Rene Descartes (1596 – 1650 ) dari Perancis, dan John Locke (1632 – 1704) dari Inggris.

[2] Empirisme adalah suatu metodologi ilmiah yang mendasarkan pada pengalaman dengan cara melakukan percobaan-percobaan (experiment) secara obyektif dan berulang-ulang serta akhirnya menghasilkan kesimpulan yang sama walaupun dilakukan oleh berbagai orang. Kebanyakan orang Barat mengklaim bahwa empirisme sebagai suatu metodologi ilmiah berasal dari Roger Bacon (1214 – 1294) dan Francis Bacon (1561 – 1627), keduanya dari Inggris. Akan tetapi Prof. J.W. Draper, Ph. D., M.D., Ll.D. dalam bukunya “History of the Conflict between Religion and Science” 6th printing, London 1866, dan Robert Brifault dalam bukunya “The Making of Humanity”, London, 1919 esp. h. 202 mengungkapkan, bahwa Roger Bacon  dan Francis Bacon, keduanya telah melakukan plagiat.

[3]F.B. Burnham, “Postmodern Theology”, Harper & Row Publisher, 1989, h. ix.

[4]Jujun S. Surissumantri, “Ilmu Dalam Perspektif”, PT. Gramedia, Jakarta, 1983, h. 10.

[5] T.G. Masaryk, “Modern Man and Religion”, Westport, Connecticut: Green Wood Press Publisher, 1970, h. 55.

[6] Arnold Toynbee, “A Study of History”, Oxford University Press, Oxford, 1957, h. 148.

[7]Drs. H. Kafrawi Ridwan, MA. “Metode Dakwah Pada Masyarakat Industri”,  

[8] Menurut Laporan Majalah Editor, edisi 1 Juni 1991, di Jakarta setiap tahun terjadi 5000 kasus aborsi.

[9] Allen E. Bergin, “Psikoterapi dan Nilai-nilai Religius”, dalam ‘Ulum al-Qur’an, 1994, No. 4, Volume V. h. 5

[10] Alvin Toffler, “The Third Wave”, Bantam Books, New York, 1990, h. 374.

[11] Eric Fromm, “The Sane Society”, Holt, Reinehart and Winston, New York, 1964, h. 124-125.

[12] Harian Umum Republika, Senin, 20 Maret 2000/14 Dzul Hijjah 1420, h. 1

[13] Dr. Nurcholish Madjid, “Islam Agama Kemanusiaan”, Yayasan Wakaf Paramadina, Jakarta, 1995, h. 128.

[14] Zakiah Darajat, “Peranan Agama dalam Kesehatan Mental”, Gunung Agung, Jakarta, 1992, h. 10 – 14. 

Artikel

Adab Anak dalam QS. al-Isra’:23

Oleh: Risky Aviv Nugroho, M.Pd.
(Guru PAI SDN Rejowinangun 1 Kota Yogyakarta)

Published

on

By

Adab

Adab adalah suatu hal penting yang menandakan bahwa manusia itu berpendidikan dan berbudaya. Manusia berbeda dengan binatang, karena adanya akal dan hati selain daripada nafsu. Adab adalah sebuah tindakan atau perilaku seseorang yang sesuai dengan tatanan norma dan nilai yang berlaku.

Dalam Islam, adab adalah perilaku yang sesuai dengan ajaran Islam yang bersumber dari al-Qur’an dan Hadis. Adab atau akhlak biasa diajarkan dalam ilmu tasawuf. Akal memiliki peran penting sebagai sarana untuk berpikir dan mempertimbankan baik dan buruk, benar dan salah, indah dan jelek dan lain sebagainya. Namun, yang memberikan keputusan apakah manusia itu akan memilih baik atau buruk, benar atau salah adalah hati. Untuk mengolah dan mendidik hati supaya bisa menjadi hati yang selamat adalah melalui pembelajaran tasawuf dengan adanya guru yang ahli tasawuf.

Apabila seorang mengetahui hal baik dan hal buruk, namun ia tetap melakukan keburukan tersebut, maka hal itu disebabkan oleh potensi hati yang tidak digunakan secara optimal sehingga manusia lebih mengedepankan nafsunya daripada akal dan hatinya. Adab atau perilaku yang baik dapat diperoleh melalui pendidikan dan pengajaran yang fokus pada pengolahan hati supaya bisa menjadi hati yang selamat atau biasa disebut dengan qolbun salim.

Pendidikan adalah sebuah kebutuhan pokok yang diperlukan oleh manusia sejak dini. Pendidikan dan pembelajaran tasawuf sebagai sarana pengolahan hati sangat banyak caranya. Diantaranya adalah pendidikan adab anak kepada orangtua. Terlebih lagi pendidikan adab bagi anak-anak sangat penting diajarkan supaya memiliki sikap dan perilaku yang sesuai dengan ajaran Islam. khususnya sikap dan perilaku anak terhadap orangtuanya. Islam mengajarkan kepada seorang anak untuk bersikap dan berperilaku baik dengan kedua orangtua, mengasihi dan menyayangi mereka serta menghormati dan memuliakannya.

Hal tersebut dapat dilihat dalam al-Quran QS. Al-Isra’ ayat 23 sebagai berikut :

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوٓا۟ إِلَّآ إِيَّاهُ وَبِٱلْوَٰلِدَيْنِ إِحْسَٰنًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ ٱلْكِبَرَ أَحَدُهُمَآ أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا

Artinya :

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” (QS. al-Isra’ : 23)

Sesuai dengan ayat diatas, Islam mengajarkan kepada kita senantiasa menyembah kepada Allah SWT dan tidak menyekutukan-Nya. Islam juga mengajarkan kepada seorang anak untuk senantiasa berbuat baik kepada kedua orangtua, yaitu bapak dan ibu dengan sepenuh hati dan sebaik mungkin. Bahkan sampai orangtuanya berumur lanjut, seorang anak harus tetap berbuat baik terhadap orangtuanya. Merawat mereka dengan penuh kasih sayang, menghormati dan memuliakannya.

Seorang anak juga tidak boleh menyakiti kedua orangtuanya, baik itu dengan sikap, perkataan, maupun perbuatan yang tidak baik kepada orangtua. Di ibaratkan dalam QS. al-Isra’ ayat 23 tersebut seorang anak dilarang berkata atau mengucapkan kata ‘ah’ kepada orangtuanya dan juga dilarang untuk membentak orangtua. Artinya, kita tidak boleh berkata kasar apalagi membentak atau bertindak dan berperilaku yang dapat menyakiti hati dan fisik orangtua kita.

Prof. Dr. Wahbah Zuhaili dalam tafsir al-Wajiz menjelaskan makna ayat 23 dari QS. al-Isra’ bahwa sebagai seorang anak, apabila kedua orangtua kita atau salah satu dari mereka baik ibu atau ayah telah mencapai usia lanjut, dan kita hidup dan tinggal bersama keduanya, maka kita wajib berbakti kepada keduanya. Sebagaimana dahulu mereka merawat dan membantu kita saat masih kecil. Mencuci air seni keduanya, membersihkan najis yang ada pada mereka, memberikan apa yang mereka butuhkan, serta tidak merasa berat dan enggan membantu keduanya.

Sebagaimana yang telah mereka lakukan kepada kita saat masih kecil. Mereka membantu membersihkan saat kita buang air kecil atau besar tanpa ada rasa berat atau enggan. Kita tidak boleh juga membentak orangtua atau berkata keras dan lantang kepada mereka. Hendaknya kita selalu mengucap dan berkata dengan mereka dengan perkataan yang baik yaitu perkataan yang indah, santun, dan lembut, dengan penuh kesantunan dan penghormatan kepada keduanya.

Dalam QS. al-Isra’ ayat 23 dapat diambil beberapa pelajaran untuk kita semua yaitu:

Pertama, perintah tentang kewajiban beribadah hanya kepada Allah SWT sekaligus perintah larangan untuk menyekutukan Allah SWT.

Kedua, kewajiban berbakti kepada kedua orangtua, yaitu berbuat baik kepada keduanya, melindungi mereka dari keburukan, serta mentaati keduanya dalam perkara yang baik dan benar.

Ketiga, larangan untuk berkata ‘ah’ atau perkataan yang kasar, membentak dan kata-kata yang dapat menyakiti hati keduanya, serta tidak menyakiti mereka dalam hal perkataan, perbuatan ataupun sikap. Keempat, wajib mendoakan ampunan dan rahmat untuk kedua orangtua. Semoga kita semuanya bisa mengambil hikmah dan pelajaran dari penjelasan diatas serta senantiasa dapat membahagiakan kedua orangtua kita dan tidak menyakiti keduanya.

Baca juga: Urgensi Akhlak dalam Islam

Continue Reading

Artikel

Nazar dalam Pandangan Tasawuf

Published

on

By

Ungkapan nazar seringkali kita dengar ketika seseorang yang memiliki hajat berkomitmen melakukan sesuatu ketika hajatnya terkabul. Lalu bagaimanakah proses nazar dan hukumnya menurut pandangan syariat dan tasawuf?

Jumhur ulama mengatakan, hukum asal nazar adalah mubah. Tetapi melaksanakan nazar tersebut adalah wajib karena kedudukan nazar sama dengan sumpah sehingga ketika melanggar nazar ada konsekuensi yang harus dipenuhi sebagaimana yang terdapat dalam Surat Al Maidah ayat 89:

لَا يُؤَاخِذُكُمُ ٱللَّهُ بِٱللَّغْوِ فِىٓ أَيْمَٰنِكُمْ وَلَٰكِن يُؤَاخِذُكُم بِمَا عَقَّدتُّمُ ٱلْأَيْمَٰنَ ۖ فَكَفَّٰرَتُهُۥٓ إِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسَٰكِينَ مِنْ أَوْسَطِ مَا تُطْعِمُونَ أَهْلِيكُمْ أَوْ كِسْوَتُهُمْ أَوْ تَحْرِيرُ رَقَبَةٍ ۖ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلَٰثَةِ أَيَّامٍ ۚ ذَٰلِكَ كَفَّٰرَةُ أَيْمَٰنِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ ۚ وَٱحْفَظُوٓا۟ أَيْمَٰنَكُمْ ۚ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمْ ءَايَٰتِهِۦ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

Artinya:

“Allah Swt. tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah memberi makan sepuluh orang miskin, yaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu. Demikianlah Allah Swt. menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur

Dari ayat di atas, ada beberapa konsekuensi yang harus dijalankan apabila seseorang tidak bisa memenuhi nazarnya, antara lain:

  1. Memberi makan sepuluh orang miskin dengan ketentuan setiap orang mendapatkan 1 mud beras yaitu sekitar ¾ liter
  2. Memberi pakaian 10 orang miskin (berupa baju, celana dan dapat menutup aurat bagi perempuan)
  3. Memerdekakan budak (poin ketiga ini sudah tidak relevan pada kondisi masa kini)
  4. Puasa berturut-turut selama tiga hari

Konsekuensi di atas dilakukan berdasarkan kemampuan orang yang bernazar. Jika orang yang bernazar tidak mampu melaksanakan tiga poin utama, maka alternative yang paling terakhirlah yang wajib dikerjakan. Apabila seluruh konsekuensi tersebut tidak bisa dilakukan, maka orang yang bernazar dihukumi dosa.

Nazar wajib dipenuhi ketika orang yang bernazar mengucapkan dengan perkataan (bil lafdzi). Jika hanya terbesit dalam hati, maka hukumnya tidak sah karena ada objektivitas yang akan dituju. Nazar bisa dilakukan dengan ibadah seperti shalat, puasa, sedekah dan lain-lain.

Kedudukan Nazar dalam Pandangan Tasawuf

Meskipun hukum asal nazar adalah mubah, sebagian ulama mengatakan bahwa hukum nazar adalah makruh karena membebani sesuatu yang semestinya tidak dibebankan pada dirinya.

Secara syariat, hukum agama memperbolehkan nazar. Tapi dari sisi tasawuf, nazar sangat tidak dianjurkan karena orang yang melakukan nazar seolah-olah dapat mengubah takdir Allah Swt. dan menyebabkan hajatnya terpenuhi. Sehingga jika dilihat dari lubuk hati yang paling dalam, terbesit pikiran bahwa ia menghendaki Allah Swt. untuk mengikuti keinginannya. Berarti segala ibadahnya hanya bergantung kepada tercapainya apa yang diinginkan. Bahkan orang yang bernazar disebut orang yang pelit karena ibadahnya disesuaikan dengan hajatnya. Dan dalam konteks tasawuf, perilaku semacam ini merupakan su’ul adab kepada Allah Swt.

Seperti contoh:

“jika saya memiliki anak laki-laki, saya akan bersedekah sebanyak 1 milliyar”

Ucapan tersebut sejatinya membebani orang yang bernazar. Padahal, cukup memohon kepada Allah Swt. tentang apa yang diinginkan dan apabila keinginannya terkabul serta memiliki rizki lebih, maka bisa digunakan untuk bersedekah.

Secara pelaksanaan mungkin terlihat sama. Tetapi secara hakikat, nazar terkesan memaksa Allah Swt. dan enggan bersedekah ketika hajatnya tidak terkabul. Sedangkan jika orang tersebut tulus meminta kepada Allah Swt., kemudian Allah Swt. mengabulkannya, ia bisa dengan sukarela menyedekahkan apa yang dimilikinya tanpa mematok besaran harta yang dikeluarkan.

Oleh sebab itu, KH. Muhammad Danial Nafis seringkali berpesan:

“jangan membebani sesuatu yang tidak dibebankan secara syariat”

Wallahu a’lam

Laporan: Khoirum Millatin

Continue Reading

Artikel

4 Keutamaan Taubat yang Jarang Diketahui

Published

on

By

Ilustrasi

Setiap muslim apabila melakukan perbuatan salah, buruk, tercela atau berbuat maksiat maka ia wajib bertaubat. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata taubat diartikan sadar dan menyesal akan dosa (perbuatan yang salah atau jahat) dan berniat akan memperbaiki tingkah laku dan perbuatan.

Secara bahasa, kata taubat berasal dari bahasa Arab yang artinya kembali. Secara istilah, taubat adalah kembali dari maksiat kepada taat dan kembali kepada Allah yang Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Menurut Imam Nawawi, taubat adalah tindakan yang wajib dilakukan atas setiap dosa.

Jika ia melakukan kesalahan pada sesama manusia maka ia selain bertaubat kepada Allah, ia meminta maaf juga kepada orang tersebut.

Bertaubat tidaklah harus menunggu perbuatan dosa terlebih dahulu, tetapi setiap dosa harus segera ditaubati. Karena pada dasarnya manusia yang hidup di dunia ini tidak pernah luput dari kesalahan. Baik kesalahan dhahir yang terlihat mata maupun kesalahan bathin yang dilakukan hati. Sebagaimana Rasulullah saw pernah menerangkan hal ini kepada Abdillah bin Mas’ud “Barang siapa bertaubat tetapi tidak meninggalkan kesombongan dan kecongkakannya, berarti dia belum bertaubat”.

Di dalam taubat terdapat empat keutamaan di dalamnya yaitu:

Pertama, Meraih cinta Allah dengan cara cepat.

Di dalam Al-Quran surah Al-Baqarah ayat 222 dijelaskan bahwa sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang suka bertaubat dan mensucikan dirinya. Menurut ulama, ayat tersebut bermakna, kita harus sering melakukan Shalat Taubat kepada Allah. Taubat bukan hanya sekali, tapi harus dilakukan terus-menerus dan sering, karena manusia tidak pernah lupu dari berdosa, baik disengaja maupun tidak. Manusia adalah tempat salah dan lupa. Sebagaimana dalam Bahasa Arabnya yaitu Al Insan. Kata Al insan berasal dari tiga kata: anasa yang berarti melihat, meminta izin, dan mengetahui; nasiya yang berarti lupa; dan al-uns yang berarti jinak. Dengan cara bertaubat itulah kita bisa memohon ampun kepada Allah atas kesalahan dan kealpaan kita.

Bayangkan, diri seorang hamba yang berlumuran dosa, jauh dari Allah, tidak merasakan “getar kasih sayang Allah”, lalu dengan bertaubat kepada Allah, kita tiba-tiba bisa menjadi hamba yang sangat dekat kepada-Nya dan dicinta-Nya. Kita menjadi hamba yang setiap permintaan dan do’a-do’anya dikabulkan Allah, mendapatkan bimbingan berupa ilham dan inspirasi dari Allah dalam menjalankan kehidupan sehari-hari. Alangkah dahsyatnya lompatan spiritual yang kita peroleh dengan bertaubat kepada Allah.

Kedua, Mendapatkan keuntungan dari Allah dengan cara cepat.

Dalam surah an-Nur ayat 31 dijelaskan bahwa bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. Jika Allah sudah menjanjikan keuntungan, maka siapakah yang bisa mendatangkan kerugian kepada kita? Begitu juga sebaliknya, jika Allah sudah menahan rezeki kita, siapa yang sanggup memberi kita rezeki? Akan ada saja kondisi yang tidak sesuai dengan harapan dan perkiraan kita. Misalnya, kita sudah sepakatjanji untuk sebuah proyek. Tiba-tiba saja kesepakatan tersebut batal.

Ketiga, Ditutupi kesalahan-kesalahan kita oleh Allah dan dijanjikan masuk surga.

Dalam surah at-Tahrim ayat 8 dijelaskan bahwa orang-orang yang beriman diperintahkan untuk bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya, mudah-mudahan tuhanmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai. Ketika kita bartaubat dengan sebenar-benarnya maka dosa-dosa kita pun akan dihapus. Sebagaimana dalam surah Nuh ayat 10 bahwa Allah Maha pengampun maka mohon ampunlah kepadaNya. Ust. Yusuf Mansur sering berkata di dalam ceramahnya “kalau surga akhirat kita dapatkan balasannya nanti, Ketika kita sudah meninggal, tapi surga di dunia kita dapatkan sekarang. Apa surganya mereka yang berutang? Yaitu lunasnya utang. Apa surga bagi mereka yang sakit? Yakni sembuh dari penyakitnya. Begitulah balasan bagi mereka yang mencari ridha Allah. Mereka yang bekerja dengan sungguh-sungguh menggapai kasih saying Tuhan. Mereka cinta kepada Tuhan dan Tuhan lebih cinta lagi kepada mereka. Mereka memuliakan Tuhan dan Tuhan lebih membuat hidup mereka semakin terhormat.

Keempat, mendapatkan petunjuk dari Allah dengan cepat.

Dalam surah Ar-Ra’d ayat 27 dijelaskan bahwa sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan menunjuki orang-orang yang bertaubat kepada-Nya. Kalau Allah memberikan petunjuk dan arahan kepada kita, maka apa pun yang kita lakukan insya Allah akan mendapatkan keberhasilan bahkan dalam hal yang kita kira akan mendatangkan kerugian sekalipun. Kalau Allah ridha kepada kita, kondisi yang kita sangka akan mendatangkan kerugian bisa berbalik memberikan keuntungan dan keselamatan besar bagi kita.

Continue Reading

Facebook

Trending