Connect with us

MATAN

Selamat Ulang Tahun Sufi Muda

Published

on

Sejarah MATAN

Tidak ada gemericik air yg menetes pelan disini, yang disaksikan dunia adalah air deras tak terhalang, dunia melimpah, kebaikan itu meruah, tumpah dalam CINTA yang telah ENGKAU luruskan dan makna dengan tinta kasih sayang.

9 tahun ENGKAU telah ada, padang gersang itu tidak ada lagi, karena ENGKAU telah mengubahnya menjadi Hijau, manusia dengan kemanusiaanya yang belum selesai berteduh di sana, karena di sana ada damai yang tidak mereka temukan dalam sabda manapun.

Selamat ulang tahun, bunga kelopak indah yang selalu mekar, tumbuh dan terus tumbuh, izinkan kami untuk selalu ada bersamaMU, karena semesta rindu setiap tarikan kalimatMU. Semangat berjuang sahabat matan, demi pertiwi berkorban kita semua harapan bangsa untuk Indonesia junjung tinggi Pancasila, Satu Nusa Satu Bangsa. Semoga berlimpah berkah, mengiringi setiap langkah, pengharapan nan abadi petunjukMU kunanti Yaa Robbi.

Hari ini kami mendengar dan melihat semesta berdiri berjajar dan dengan bangga berkata “SELAMAT ULANG TAHUN SUFI MUDA, KARENA HANYA CINTA YANG MEMBAWA KEBAIKAN DI DUNIA.“

Ahmad Ja’far Shodiq
Ketum PW MATAN PROVINSI LAMPUNG

Continue Reading

Berita

6 Kader MATAN DKI Jakarta Lulus Pendidikan Kader Ulama MUI

Published

on

Pendidikan Kader Ulama

Jakarta, JATMAN.OR.ID: Pelepasan wisuda Pendidikan Kader Ulama MUI DKI Jakarta kembali dilaksanakan pada Sabtu pagi (23/1). Wisuda pada tahun ini dilaksanakan untuk mahasiswa PKU MUI DKI Jakarta angkatan ke-16 secara virtual melalui aplikasi zoom.

Prof. Dr. Dede Rosyada, MA dalam sambutannya menyampaikan bahwa belakangan ini masyarakat Jakarta menginginkan belajar agama dengan benar tetapi tidak punya waktu untuk itu sehingga ia mengharapkan bahwa alumni Pendidikan Kader Ulama MUI DKI Jakarta yang hari ini diwisuda menjadi long life learners  yaitu pembelajaran sepanjang hayat bagi perkembangan keilmuan di masyarakat. Karena ketika masyarakat Jakarta belajar agama, mereka akan memahaminya dengan basic keilmuan mereka sehingga jika ulama bisa mengimbangi hal tersebut, maka agama bisa menjadi salah satu pemicu kemajuan dan pengontrol kemajuan.

Selain itu, Ketua MUI DKI Jakarta, KH. Munahar Muchtar HS juga berpesan kepada alumni untuk jangan berhenti menuntut ilmu sampai kapanpun. Menurutnya, pada saat ini kita berada di era dimana orang tanpa pengetahuan berserakan seperti sampah. Artinya kebodohan bisa menjadi problem yang bisa memperburuk generasi bangsa. Untuk itu, semakin banyak orang yang konsisten terhadap ilmu, maka kebodohan akan semakin bisa dientaskan.

Pada wisuda ini, ada sekitar 27 wisudawan dan 5 wisudawati yang sah menjadi alumni. Sedangkan 6 diantaranya adalah anggota aktif MATAN DKI Jakarta. Pelepasan yang seharusnya dilakukan secara offline ini juga dilepas oleh Gubernur DKI Jakarta Bapak Anies Rasyid Baswedan, Ph.D melalui video online. [Khoirum Millatin, S.Hum]

Continue Reading

Berita

Amanat Ketua Umum dan Korwil Sulsel pada Harlah MATAN

Published

on

Amanat

Makassar, JATMAN.OR.ID: Pengurus Cabang Mahasiswa Ahlith Thoriqoh al-Mu’tabaroh an-Nahdliyyah (MATAN) se-SULSEL secara serentak tanggal 14 Januari 2021 sukses mengadakan zikir dan doa, ziarah makam dan tabarrukan ke para masyaikh. Demikian pula PW MATAN SULSEL mengadakan seminar nasional di momen HARLAH MATAN ke-9 pada Ahad tanggal 17 Januari 2021 pukul 21.00 WITA.

Seminar nasional dilaksanakan untuk menepis asumsi bahwa tarekat itu untuk orang tua, jika masih muda jangan bertarekat dulu. Padahal pemuda adalah generasi intelektual yang berperan untuk masa depan mesti dibekali jiwanya dengan ruh ketarekahan. Maulana habib Luthfi bin Yahya berpesan,”Harus muncul intelektual ahli ushuluddin di MATAN. Ini amanah yang saya titip pada pundak kalian, pemuda MATAN,”. tutur Ketua PW. MATAN Sulawesi Selatan Dr. K.M. Mahmud Suyuti, M. Ag.

H. Anwar Abubakar, S.Ag., M.Pd., Ketua Korwil MATAN dalam sambutannya menegaskan di HARLAH ke-9, kader MATAN harus bisa lebih banyak mengambil peran dalam kehidupan berbangsa, beragama dan umat.

Ketua Umum (Plt.) MATAN Gus M. Hasan Chabibie, M.Si., menyampaikan kesyukurannya dengan seminar ini, sedikit mengobati kerinduan sahabat-sahabat lain yang tidak mampu bersua secara langsung.

Data yang dirilis hampir 300-an ulama telah berpulang kerahmatullah. Generasi muda yang ditinggalkan masih dianggap jauh dari segi ilmu, adab dan pengalaman. Oleh karena itu, sesuai dengan dawuh Abah Habib Lutfi, keberadaan MATAN untuk mampu memberikan kontribusi besar kedepan. Kader MATAN diharapkan agar semakin menempa diri, menjaga kualitas diri dan memperkuat energi ruhani.

Amanat

Bercermin dari perjuangan Pangeran Diponegoro yang menjadi jangkar perlawanan melawan penjajah. Semangat tidak akan bisa timbul kalau tidak ada semangat batin, Pangeran Diponegoro adalah seorang ulama, mursyid tarekat dan pahlawan.

Penjajah mampu dibuat kewalahan dan mengalami kerugian besar melawan para ulama dan juga mursyid tarekat, hampir semua perubahan strategi ditempuh. Tantangan terbesar sebelum kemerdekaan adalah penjajah, maka hari ini tantangan kita berhadapan dengan teknologi informasi, data, hoaks, menipisnya cinta Tanah Air, politik pecah belah umat, lemahnya energi ruhani. Seorang kader menerjemahkan strategi terdahulu harus mampu ditransformasikan dengan khidupan sekarang. Tidak kalah penting adalah menyuntikan energi kasih saying yang pernah dilakukan oleh ulama-ulama tarekat.

Merefleksi banyaknya musibah yang menimpa saudara-saudara terjadi sekarang dari wafatnya para ulama, tragedi pesawat, gempa bumi, banjir dan musibah lainnya. Kita bersama-sama memperkuat zikir dan doa.[Hardianto]

Continue Reading

Berita

Pesan Habib Puang Makka di HARLAH MATAN ke-9

Published

on

Habib Puang Makka

Makassar, JATMAN.OR.ID: Syekh Sayyid Abd. Rahim Assegaf Puang Makka (mursyid tarekat Khalwatiyah Syekh Yusuf) dalam acara seminar nasional di HARLAH MATAN ke-9 memberikan kata kunci tentang sejarah peran sosial pemuda tarekat yang mempunyai satu sikap kematangan berpikir yang sangat populer.

Napak tilas sejarah yang menjadi teladan adalah sahabat Sayidina Ali Karramallahu wajhah ketika diambil dan dibimbing oleh Rasulullah SAW. Di usia mudanya, Sayidina Ali menjadi seorang anak yang cerdas dan kuat hatinya, sampai kekuatan batin itu terbukti pada usia 22 tahun sewaktu nabi diperintahkan untuk hijrah. Dengan kekuatan pemikiran dan hati yang teguh, Rasul SAW. memerintahkan sahabat Ali menggantikan posisi tidur nabi dan memakai jubah Rasulullah SAW. karena sahabat Ali kuat hatinya, cerdas pemikiran dan pemberani.

Habib Puang Makka

Tanpa diskusi menanyakan beberapa alasan kepada nabi, Ali sami’na wa ata’na. Sahabat Ali-pun mengikuti nabi SAW. hijrah ke Madinah, sehingga sahabat Ali mempunyai pedang zulfikar yang digunakan berjihad. Para masyaikh terdahulupun diusia muda mampu memberikan kontribusi besar dalam kehidupan. Misalnya, Syekh Hasan Asy-Sazuli diusia muda mampu mengolah perekonomian dengan baik, Syekh Yusuf Al-Makassar menjadi panglima perang membantu Sultan Ageng Tirtayasa di Banten.

Peran sosial pemuda sudah lama dimiliki oleh para mursyid. Hanya menjadi kelaziman pengambilan manaqib mursyid lebih banyak memetik pada usia yang sudah tua. Inilah menjadi tantangan kedepan adalah, “Apakah pemuda tarekat mampu mengambil peran saat ini, tantangan dahulu berbeda dengan sekarang.”

Jauh hari sebelum adanya Covid-19, pernah diungkapkan Habib Puang di depan para guru besar UNM bahwa gedung besar UNM ke depan akan kosong. Hal itu terbukti di bulan Januari ada covid-19, sehingga proses perkuliahan beralih kepada sistem online.

Pengamal tarekat harus mengambil fungsi dari 4 sifat wajib rasul saw., yaitu siddiq, amanah, tabligh dan fatanah. Dua terkait dengan dimensi batin, yaitu wilayah siddiq dan amanah. Tabligh dan fatanah dimensi lahir, melalui jasad . Banyak orang ahli tablig; indah bahasanya, puisi, publish ilmu dan berita. Yang dipertanyakan, apakah yang dislogankan sesuai dengan kondisi batin. Orang pintar di Indonesia sangat banyak, namun Jujur yang kurang. Dimensi zahir sudah memadai, dimensi batin yang perlu diasah.

Zaman kebangkitan Eropa, kecendrungan lebih banyak mengejar kekuatan lahir. Karenanya, ahli tarekat datang mengimbangi menghidupkan nuansa ruhani. Karamah dan maunah muncul sebab pengamalan, tetapi bukan tujuan.

Para pelaku Tasawuf dapat dipetakan menjadi tiga, yaitu:

  1. Ada mirip-mirip sufi, secara pandangan lahir menunjukkan seorang abid.
  2. Mengkaji kitab-kitab tasawuf hanya disimpan di pemikiran, pengamalan dalam kitab tasawuf seakan akan ditinggalkan.
  3. Memgang teguh amalan mursyid tarekat mu’tabarah.

Mengutip pesan Habib Husein bahwa “yang penting dari pengajian kitab adalah makna yang terkandung dalam kitab tersebut.” Kajian ok, amalan dari syekh perlu diamalkan. Habib Puang menegaskan, “Harus dihindari membanding-bandingkan syekh atau amalan tarekat, karena terdapat perbedaan dengan wilayah kajian ilmu. Talqin tarekat yang sudah diberikan mursyid, maka harus dipegang teguh untuk memunculkan energi. Apapun yang sudah diberikan AMALKAN, AMALKAN, AMALKAN. Tarekat adalah mengamalkan apa yang sudah diberikan oleh syekh.”

Anakku saya pesankan, lihatlah air , kalau ada menetas dalam satu botol, walaupun setetes yang masuk kedalam botol, itu artinya memperoleh berkah. Berbeda dengan botol yang selalu dipindahkan mengejar dari setiap tetesan air, boleh jadi tidak ada setetespun yang masuk. Lihat batu cadas, karena tetesannya tidak pernah dialihkan, maka batu itu akhirnya berlubang.

“Orang yang kuat amalannya, itulah yang akan mampu bertahan menghadapi derasnya zaman. Kalau kita ingin berkah dan kuat sebagaimana para anbiya’, maka kuatkan zahir dan batin,” tutur Rais Awal Idarah Aliyah JATMAN Pusat.[Hardianto]

Continue Reading

Facebook

Arsip

Trending