Connect with us

MATAN

Pesan Penting Habib Luthfi ketika MATAN di Deklarasikan

Published

on

Gus Hasan Chabibie dan Habib Luthfi

Habib Luthfi merupakan Deklarator MATAN (Mahasiswa Ahlith Thariqah al Mu’tabarah an Nahdliyyah). Dikisahkan pada tanggal 2 Agustus 2009 ada beberapa mahasiswa yang menemui dan berdiskusi dengan beliau. Gagasan dan visi pergerakan mahasiswa tersebut disambut beliau dengan penuh apresiatif.

Bahkan setelah mendengarkan deskripsi tentang fenomena pergerakan mahasiswa yang cenderung radikal dan pragmatis, dengan spontan, Habib Luthfi mengatakan: “Kita dirikan MATAN”. Ditanya oleh Kang Hamdani “Apa MATAN itu Mbah?”, beliau menjawab “MATAN itu singkatan Mahasiswa Ahlit Thoriqoh Al-Mu’tabaroh An-Nahdliyyah”.

Habib Luthfi pun berharap besar dengan MATAN, hingga beliau mengucapkan “Saya ingin lahir mursyid-mursyid dari MATAN!”.

Akhirnya berselang beberapa tahun, atas arahan dan masukan dari Habib Luthfi bin Yahya, deklarasi MATAN dapat dilakukan bersamaan dengan Muktamar XI JATMAN di Pondok Pesantren Al-Munawariyyah Bululawang Malang Jawa Timur pada tanggal 10 – 14 Januari 2012 M / 16 – 20 Shafar 1433 H.

Berikut ini merupakan pesan penting dan amanat yang disampaikan oleh Habib Luthfi kepada seluruh kader MATAN di Indonesia.

Adik-adik mahasiswa yang saya hormati, saya selaku orang yang mempunyai inisatif berdirinya MATAN sekaligus mempunyai tujuan MATAN. Agar membuat suatu haibah atas nama MATAN, saya berani membai‟at saudara-saudara hanya bersifat tabarukan saja, setelah saya mengambil bai‟at saudara agar terhindar dari dosa-dosa besar,hal tersebut kami menyadari bahwa saudara adalah kaula muda yang emosinya kadang belum terkontrol, adakalanya satu bulan diamalkan setelah itu seterusnya malah ditinggalkan, oleh karena itu saya selaku orang tua tidak membait saudara dengan bai‟at mutlak tetapi niat kita berthoriqoh dengan tabarukan, sewaktu-waktu kita tidak mengamalkannya niatnya saja tabarukan tidak berdosa.

Mahasiswa ada dua kalimat, pertama “maha” dan kedua “siswa”, dengan satu kalimat “maha” sudah menunjukan karakter intelektualitas, keilmuan, individu, kepribadian dan disilpin keilmuan, maka dalam kalimat “maha” menunjukan prilaku yang diberi ilmu sejauh mana membawa visi dan misi tersebut kedalam kesiswaan, kalimat “maha” bukan suatu yang wah sebab kalimat maha sudah diatas segalanya dan banyak digunakan untuk menjunjung sifat-sifat Allah SWT,Maha Mengetahui, Maha Adil, Maha Bijaksana, Maha dari berbagai sifat kalimat“maha” peganti dari pada kalimat keagungan, kalimat “maha” itu tidak ada duanya.

Ke-maha-an yang ada dalam kesiswan ini adakah predikat simbolis? ataukah dengan dasar mengangkat nilai kemahanan tersebut kita mampu merealisasikanya dalam kehidupan sehari- hari, yang pertama hubungan dengan Allah SWT,rasul, para sahabat dan para ulama, yang menjadi penyambung dari ulama- ulama yang terdahulu, apa yang dibawa oleh para ulama terdahulu? dengan modal kemahaan yang istimewa sekali untuk menjabarkan ayat perayat dalam al-Quran, karena kalau kita tidak memiliki dengan istilah “maha”, sulit untuk bisa menafsirkan ayat ayat yang telah diturunkan oleh baginda Nabi SAW.

Thoriqoh ini bukan mengandalkan lafadz laaillaha illallah saja, kalau ideologi kita kuat adalah pembentukan SDM , sejauh mana kita bisa mengelola wafima rozaqnaakum, mestinya kalian harus berperan aktif untuk negara kita Indonesia, semua ini dipundak kalian, tolong jaga ke-maha-an ini karena apa adanya MATAN mau tidak mau walau pun kita pandai didunia kita pasti mengalami kekurangan, kelemahaan dan kemunduran. Maka dari itu dipundak kalian MATAN yang disiplin ilmu intelektual bisa menunjukan inilah ahli ushuluddin, orang-orang yang laaillaha illallah. Ahli thoriqoh itu ada di pundak kalian. Apakah kita menantikan belas kasihan orang lain? itulah harapan saya sebagai Rois Aam thoriqoh, tolong satu pesan saya cuma tiga kalimat “jangan kecewakan saya!!!”.

Malang, 19 Shafar 1433 H / 13 Januari 2012 M.

Sumber: SOP dan JUKNIS MATAN

Berita

Mengenang Pecinta Para Habib; Kyai Abdullah Saad

Published

on

By

KH. Abdullah Saad
Ketua Umum MATAN, DR. Hasan Chabibie, M.Si., di depan makam KH. Abdullah Saad.

Solo, JATMAN.OR.ID: Selasa, 17 November 2020, seorang Kyai, Pengasuh Pondok Pesantren al-Inshof, Solo, seorang murid kinasih Abah, seorang sahabat dan pengurus Mahasiswa Ahlith Thoriqoh al-Mu’tabaroh an-Nahdliyyah (MATAN), KH. Abdullah Saad dengan tenang menghadap Sang Kekasih.

Kita semua, baik selaku santri beliau, sahabat beliau seperjuangan di MATAN terhenyak mendengar kabar kepergian beliau. Betapa Kyai muda ini begitu cepat dipanggil Allah, Sang Pemilik Ruh.

Kita Sangat Kehilangan

Sabtu malam, 21 November 2020, MATAN Indonesia menggelar acara dengan tema Tahlil untuk Pecinta Haba’ib; KH. Abdullah Saad. Tahlil yang dipimpin langsung oleh Sekjend MATAN, Gus Rosyid, diikuti dengan khidmat oleh puluhan jamaah yang hadir secara daring.

Usai tahlil, satu persatu pengurus MATAN dan sahabat terdekat Yai Saad pun tak kuasa menahan cerita. Semuanya ingin mengenang waktu saat bersama beliau. Demikian pula Ketua Umum MATAN, Gus Hasan, mengawali ceritanya yang hanya beberapa saat bersama almarhum mengenang.

“Apapun, perintahkan kepada saya Gus, akan saya laksanakan,” kenang Gus Hasan menirukan permintaan almarhum saat bertemu pada Silatnas MATAN di Makassar waktu lalu. Kenangan singkat yang sangat sarat makna dan tauladan, tambahnya.

Tidak mau kalah, Kang Syukron Makmun, seorang pengurus teras MATAN dari Cirebon juga menceritakan kenangannya. Pesan yang paling saya ingat dari almarhum adalah nasihat tentang ketaatan kepada pemimpin. “Ketua yang restui siapa? Abah. Berarti perintah Ketua adalah perintah Abah, maka lihat sebagai Abah yang memberikan perintah,” paparnya menirukan.

KH. Abdullah Saad

Gus Dulloh, demikian almarhum dipanggil semasa hidupnya adalah murid kesayangan Maulana Habib Luthfi bin Yahya. Beliau dikenal sangat senang membantu haba’ib. Tidak sedikit haba’ib dibuatkan tempat tinggal dan majelis untuk mengaji. Almarhum orang yang murah tangan membantu, terutama kepada dzurriyyah Rasulullah. Abah sangat sayang kepada almarhum. Setiap kali Abah menyelenggarakan kegiatan, Gus Dulloh tidak pernah absen membantu, dan jumlah bantuannya selalu lebih besar dari bantuan murid Abah yang lain. Sungguh sosok Gus Dulloh yang sarat tauladan. Semoga Allah memenuhi almarhum dengan rahmat di sana, amin.[Af]

Baca berita lain: Ratusan Warga Sindanglaut Laksanakan Shalat Ghaib untuk KH. Abdullah Saad

Continue Reading

Berita

Pentingnya Adab dan Akhlak, MATAN Lampung Timur adakan Kajian

Published

on

By

Lampung Timur, JATMAN.OR.ID – Dalam rangka mengkaji tasawuf, Mahasiswa Ahlith Thariqah al Mu’tabarah an Nahdliyyah (MATAN) Lampung Timur mengadakan kegiatan Ngopi Shufi MATAN (Ngobahne Pikir Supoyo Fikiran Manteb Marang Pangeran) di Pondok Pesantren Tri Bhakti At-Taqwa, Desa Rama Puja, Lampung Timur, pada hari Minggu (15/11).

Pada pertemuan kajian rutin ini membahas pemikiran tasawuf KH. Kholiq Amrullah Adnan. Acara dimulai dengan pembacaan Al-Qur’an yang dibacakan oleh Gus Miftahul Ulum.

Gus Munawar Sidiq dalam sambutannya menjelaskan MATAN saat ini berkembang pesat khususnya di Lampung Timur dan MATAN harus terus dijaga marwahnya sebagai organisasi pemuda yang berfokus kepada spiritualitas.

“Perkembangan MATAN di Lampung Timur sangat pesat, sebab pertemuan kali ini dihadiri oleh anggota-anggota baru dan MATAN ini jangan sampai tercampur dengan politik praktis, sesuai dengan dawuh Habib Luthfi bin Yahya, beliau mengatakan bahwa jangan sampai MATAN dipolitiki oleh para politikus,” jelasnya.

Hal senada juga disampaikan oleh ketua PW MATAN Lampung Gus Ja’far Sodiq, ia mengingatkan kepada kader MATAN agar selalu menjaga nama baik dan menjadikan MATAN sebagai pusat kajian keislaman dan umum, apalagi MATAN memiliki ciri khas yaitu mengenai ketasawufan.

“Kita harus bisa menjaga nama baik MATAN dan selalu berprogres ke depan meskipun dalam keadaan pandemi Covid-19. Hadirnya MATAN di Lampung ini khususnya di Lampung Timur harus ada kajian-kajian baik kajian agama dan juga kajian Ilmiah. Sehingga butuh keseimbangan antara dunia spiritual, intelektual, dan emosional. Khususnya dalam bidang tarekat, ini menjadi ciri khas MATAN dalam dunia spiritual yang mempunyai sanad guru yang jelas,” kata Gus Ja’far.

Kemudian KH. Kholiq Amrullah Adnan dalam paparannya mengatakan, “pemuda sekarang adalah generasi masa depan,” katanya.

Ia juga menambahkan bahwa pentingnya disiplin ilmu pengetahuan yang terintegrasi baik dalam dimensi pendidikan, sains, teknologi dengan disiplin ilmu agama khususnya tarekat. Itu menjadikan pemuda yang berkualitas.

“Selain itu, pentingnya dasar-dasar nasionalisme harus bisa melekat ke dalam para pemuda. Sebab dengan empat dimensi yakni, intelektual, emosional, spiritual, dan nasionalisme. Diharapkan para generasi pemuda MATAN khususnya MATAN Lampung Timur dapat menjadi generasi-generasi pemuda yang berkualitas. Tidak hanya dalam bidang intelektual saja, namun juga sangat dibutuhkan dorongan spiritual,” jelas Kyai Kholiq.

Dalam konsep tasawuf, KH. Kholiq Amrullah Adnan menjelaskan bahwa ilmu yakin sangat perlu ditanamkan kepada para pemuda.

“Ilmu yakin ada tiga yaitu Syari’at, Tauhid, dan Tasawuf. Tiga keilmuan agama ini menjadi penting sebagai pemuda muslim. Sebab tiga konsep tersebut adalah ilmu-ilmu yang ada di dalam pendidikan Islam,” ungkapnya.

Pentingnya ilmu tasawuf kepada pemuda tidak hanya sebatas spiritual, namun beliau juga menambahkan pentingnya adab dan akhlak kepada segala ciptaan-Nya.

Continue Reading

Berita

Ta’aruf MATAN Cirebon Raya, Cintailah MATAN Sepenuhnya

Published

on

By

Majalengka, JATMAN.OR.ID – Dalam rangka estafet kaderisasi, Mahasiswa Ahlith Thariqah al Mu’tabarah an Nahdliyyah (MATAN) UNU Cirebon mengadakan kegiatan Ta’aruf Matan (TAMAN) Cirebon raya. Acara dilaksanakan di Buper Cipanten Desa Argalingga, Majalengka, pada Sabtu-Minggu, 14-15 November 2020.

TAMAN merupakan jenjang awal menjadi anggota MATAN di wilayah Cirebon yang nantinya akan mengikuti pengkaderan selanjutnya yaitu Suluk Matan 1. Acara TAMAN tersebut bertemakan “Menciptakan Generasi Muda yang Bermoral dan Cerdas Intelektual”.

Acara tersebut juga dihadiri oleh Plt. Ketua Umum MATAN Gus Hasan Chabibie, Sekjen PW MATAN Jawa Barat Muhammad Habaib, Segenap PC Matan Majelengka, Ketua PC Matan Cirebon, Banser dan Ansor Majalengka.

Plt Ketua Umum Matan Gus Hasan Chabibie mengatakan dalam sambutannya, Seorang guru itu peduli terhadap muridnya dan berbuat baiklah kepada semuanya.

“Seorang guru, sebagaimanapun dosa kita, mau itu sebesar gunung, tetap akan menerima kita dengan tangan terbuka dan hati yang tulus. Kemudian, mari kita contoh sikap Maulana Habib Luthfi kepada siapapun yang lembut, tanpa pandang bulu,” kata Gus Hasan.

Menariknya acara ini diadakan di alam terbuka sebagaimana yang disampaikan oleh Ketua MATAN Cirebon Sohib Muhammad Nafluddawam Imammuddin, ini salah satu langkah untuk menarik peserta agar mengikuti kegiatan TAMAN ini.

“Tujuan kami mengadakan Acara Ta’aruf MATAN di alam itu supaya peserta yang tidak hanya memandang matan monoton dalam kegiatan keagamaan saja, kita mau mengenalkan MATAN dari sudut pandang yang sedikit berbeda, dalam artian, kita ikuti dulu apa kesukaan mereka, baru disitu kita beri pemahaman tentang MATAN,” jelasnya.

Ketua MATAN UNU Cirebon Sohib Muhammad Hamdi Amrullah mengingatkan agar para peserta dapat mencintai MATAN dengan sepenuh hati.

“Cintailah MATAN sebagai mana kamu mencintai para ulama, karena MATAN dilahirkan dari tangan dan ridho dari ulama,” tutur kang Hamdi.

Kemudian harapan MATAN ke depannya itu bisa menjadi visioner yang bisa bermanfaat untuk banyak orang dan mengkokohkan agar negara ini tetap tentram.

“Juga berharap kalau 5 atau 10 tahun kedepan, para kader Matanlah yang maju pada barisan terdepan dalam membagun bangsa ini. Yang jadi jurusan Hukum, menjadi pengacara yang berthoriqoh, yang tarbiyah, menjadi guru yang berthoriqoh, dan seterusnya. Insya Allah negara ini akan tetap aman,” ungkapnya.

Acara TAMAN ini diikuti oleh sekitar 45 peserta lebih. Peserta berasal dari beberapa daerah meliputi, UNU Cirebon, IAIN Syekh Nurjati Cirebon, STID Al-biruni, Indramayu, dan santri-santri asal majalengka.

Continue Reading

Facebook

Trending