Connect with us

Berita

Peletakan Batu Pertama Ureka Mart

Published

on

ureka

Pekalongan, Jatman.or.id: Acara Peletakan Batu Pertama (Groundbreaking) Ureka Mart dan Edukasi Peningkatan Inklusi Keuangan bagi UMK dan Pondok Pesantren dilaksanakan secara hybrid, yaitu dengan pelaksanaan secara langsung dan juga disaksikan melalui zoom meeting (Rabu, 11/8/2021).

Acara dihadiri oleh berbagai kalangan, di antaranya dari anak perusahaan BUMN seperti Direksi PT. Bank Mandiri (Persero) Tbk, Direksi PT. Pegadaian (Persero) UUS, Direksi PT. Telkom Indonesia, Pimpinan Cabang PT. Bank Mandiri Pekalongan dan Pimpinan Cabang PT. Bank Mandiri Area Tegal. Selain itu juga dihadiri oleh JATMAN dan Koperasi serta Mitra Ureka. Tanpa terkecuali, kehadiran paling berharga adalah dengan hadirnya Maulana Habib Lutfi bin Yahya (Rais ‘Aam JATMAN).

Acara dilaksanakan dengan dua sesi, yaitu sesi pagi dan siang. Pada sesi pertama acara dipimpin oleh Gus Saiful sebagai MC yang kemudian dilanjutkan dengan pembukaan yaitu sambutan Asdep KIKS Kemenko Perekonomian yang disampaikan oleh Dr. Erdiriyo. Kemudian acara dilanjutkan dengan pembacaan Manaqib yang dipimpin oleh Dr. KH. Mashudi., M. Ag.

Memasuki acara inti yaitu pemaparan materi Edukasi Keuangan Inklusif bagi Santri Pondok Pesantren yang terbagi ke dalam tiga materi penting. Pemaparan yang pertama oleh PT. Pegadaian Syariah dengan tema Nabung Emas dan Agen Pegadaian Syariah yang disampaikan oleh saudara Aldo dan Doni. Dalam penyampaiannya, Pegadaian telah bertranformasi tidak hanya sebagai tempat gadai, melainkan juga sebagai tempat investasi. “Memang Pegadaian itu dulu hanya produk gadai saja, tapi pada saat ini sudah bertranformasi tidak hanya menawarkan gadai saja, tapi ada juga investasi salah satunya investasi emas,” tutur Aldo.

Dalam penyampaiannya Pegadaian Syariah menekankan pada investasi emas sebagai produk utama, karena dinilai sangat cocok dengan pelaku UMK untuk melakukan investasi emas dengan mekanisme membeli emas secara berencana dan menabung di tabungan emas. Dimana beberapa kurun waktu belakangan ini harga emas semakin naik. Selain itu juga karena sifat emas yang mudah disimpan, barangnya nyata, sangat likuid dan zero inflasi. “kenapa si harus investasi emas? karena emas itu mempunyai sifat yang pertama barangnya real, mudah disimpan dan dibawa, sangat likuid atau mudah dijual dan zero inflasi atau tidak terpengaruh oleh naik turunnya rupiah,” imbuhya.

Kemudian penyampaian materi dilanjutkan oleh Doni mengenai Agen Pegadaian Syariah. Nantinya Ureka Mart akan menjadi bagian dari agen pegadaian syariah, yang mana mempunyai tugas utama sebagai tangan kanan Pegadaian Syariah dalam menjalankan transaksi yang berkaitan dengan investasi emas. Sehingga memudahkan para nasabah yang akan berinvestasi tanpa harus datang langsung ke outlet Pegadaian Syariah. “Agen Pegadaian Syariah ini nantinya mengajarkan kepada teman-teman di pesantren supaya berinvestasi emas, agen pegadaian syariah ini ada tiga jenis yaitu agen pemasaran, pembayaran dan gadai. Ketiga agen ini mempunyai fungsi dan tugas sendiri-sendiri,” jelas Doni kepada peserta. Diakhir penyampaiannya Doni menekankan bahwa tujuannya untuk memberikan edukasi kepada teman-teman di Pesantren dalam hal pengelolaan keuangan dan juga mengajak untuk berinvestasi emas.

Pemaparan materi kedua berkenaan dengan Kemandirian Ekonomi Pesantren Melalui Ureka Mart Digital yang disampaikan oleh H. Gunawan sebagai development dari I Pesantren. Pada kesempatan ini penyamampaian materi diawali dengan pentingnya inklusi keuangan bagi masyarakat karena masih banyaknya masyarakat yang belum mengetahui tentang inklusi keuangan. “inklusi keuangan masih didapatkan oleh kalangan-kalangan tertentu, masyarakat bawah jarang mendapatkan kesempatan atau informasi jasa keuangan,” tutur H. Gunawan. Untuk mengatasi hal tersebut perlu adanya inovasi agar masyarakat mendapatkan informasi tentang inklusi keuangan salah satunya dengan melalui Ureka Mart. “contohnya tukang siomay, setiap harinya ia dagang siomay. Dari pagi ia belanja kemudian membuat siomay, siangnya dagang dan malamnya istirahat, itu akan begitu terus. Ketika dia mendapatkan akses jasa keuangan atau inklusi keuangan maka sebenarnya dia bisa mengembangkan usahanya.” tandas H. Gunawan.

Permasalahan-permasalahan lain juga muncul dari banyaknya sumber daya manusia di pesantren khususnya para santri yang pada dasarnya mereka mempunyai kesempatan untuk berkecimpung secara langsung di masyarakat, sehingga mereka juga dapat mengembangkan diri dibidang-bidang yang lain. Jadi nantinya selain santri belajar dalam bidang pendidikan juga dapat mengembangkan diri dalam bidang ekonomi. “itulah beberapa kendala, apa yang bisa kita lakukan ? nah kami membuat konsep Ureka Mart yang salah satunya menjadi pusat daripada inklusi keuangan untuk pondok pesantren. Hal ini bertujuan agar pondok pesantren mendapat informasi tentang keuangan,” tambahnya.

Dalam penyampaiannya, diakhir H. Gunawan menekankan bahwa Ureka Mart nantinya tidak hanya melayani usaha secara langsung. Namun juga akan dilakukan pengembangan secara online, yang nantinya akan dibuatkan e-comerce Ureka Mart. Tujuan utamanya agar memudahkan penjualan, dan produk-produk pesantren dikenal oleh masyarakat luas serta juga memberi lapangan pekerjaan bagi masayarakat sekitar sebagai jasa pengantar barang yang dipesan melalui online di Ureka Mart. Nantinya mereka akan dibuatkan aplikasi semacam gojek untuk melayani transaksi delivery di Ureka Mart. Ureka Mart juga nantinya menyediakan fasilitas pelatihan, bimbingan dan monitoring untuk menjadi seorang entrepreneur yang handal.

Di sesi pemaparan materi pada pagi hari ditutup dengan penyampaian materi yang disampaikan oleh PT. Telkom Indonesia yang memaparkan materi dengan judul Pesantren Go Digital dan Kartu Santri Telkom. Pada kesempatan ini materi disampaikan oleh Ibnu Arif selaku perwakilan dari PT. Telkom. Dalam penyampaiannya diawali dengan mempelihatkan data yang didapat dari Kemenag yang berkaitan dengan jumlah pondok pesantren di Indonesia secara keseluruhan yang mencapai ribuan pondok pesantren dengan jumlah santri mencapi empat juta lebih, dan jumlah ini akan semakin bertambah seiring berjalannya waktu.

Dari banyaknya pondok pesantren tersebut, banyak kendala-kendala yang dihadapi oleh pesantren didalam beberapa hal, utamanya ditengah pandemi pesantren juga dituntut untuk tetap produktif dalam menjalankan kegaiatn-kegiatan pesantren. Kendala-kendala tersebut diantaranya terkait dengan konektivitas dan infrastruktur terbatas, masyarakat masih kesulitan dalam mengakses infromasi pesantren, administrasi dilakukan secara manual, pembelajaran masih secara konvensional dan kesulitan dalam memajukan UKM binaan pesantren. Dengan adanya permasalahan tersebut PT. Telkom memberikan solusi dengan melakukan kerjasama dengan pesantren untuk melakukan pengembangan Pesantren go digital. “Maka dari itu kami dari PT. Telkom Indonesia melalui Pesantren Go Digital berkomitmen untuk membantu dan mendukung proses digitalisasi pesantren dari mulai infrastruktur dan konektivitas, pembinaan talenta, sumber daya di pesantren, serta strategi pemasaran produk-produk pesantren. Sehingga dengan adanya digitalisasi semua itu akan menjadi mudah dan terintegrasi,” kata Ibnu Arif.

Lebih detail, Ibnu Arif menjelaskan bahwa Pesantren Go digital adalah solusi yang dikembangkan oleh PT. Telkom Indonesia untuk digitalisasi segmen lembaga pesantren. Di dalamnya terdapat beberapa layanan-layanan yang telah dikembangkan berkaitan dengan konektivitas internet, website builder, dakwah digital, platform belajar digital, e-commerce, dan kartu santri. Yang kesemuanya dapat digunakan oleh pihak pesantren dalam mengelola kegiatan pesantren dari yang bersifat administratif hingga kegiatan-kegiatan pesantren.

Di akhir penjelasannya Ibnu Arif juga menyampaikan tentang kartu santri, dimana kartu santri selain sebagai kartu identitas dapat digunakan juga untuk memudahkan santri dalam melakukan transaksi yang berkaitan dengan kegiatan-kegiatan di pesantren. Kartu santri dikembangkan atas dasar beberapa permasalahan seperti orang tua santri kesulitan dalam memantau keuangan santri, ketidaktahuan santri dalam mengelola keuangan dan administrasi kegiatan yang belum dikelola dengan rapi. “Oleh karenanya pesantren go digital membuat solusi digital untuk pesantren dan juga bermanfaat untuk orang tua santri dan santri yaitu kartu santri dengan fitur di dalamnya,” tegas Ibnu Arif.

Dipenghujung acara pada pagi hari, terdapat penyampaian berupa arahan yang dilakukan oleh KH Aship Kholbihi, SH., M.Si selaku ketua Ureka Mart. Dalam penyampaiannya beliau memberikan informasi bahwa berdirinya Ureka Mart dilatarbelakangi dawuh Maulana Habib Lutfi bin Yahya bahwa di zaman sekarang kalangan pesantren harus bekerja sama dengan seluruh kekuatan yang ada untuk memberdayakan dan melengkapi serta memperkuat apa yang belum tersedia di pesantren. “Upaya seperti ini menjadi visi Ureka untuk mengelaborasi dawuh guru kita semua Maulana Habib Lutfi bin Yahya bahwa hari ini kita harus bekerja sama dan menjalin jaringan terhadap seluruh kekuatan bangsa ini dalam rangka garis besarnya adalah pemberdayaan ekonomi umat,” ujar Kiai Aship.

Selain itu, beliau juga menegaskan bahwa kerja sama pemerintah dengan pesantren tidak dapat dipisahkan. “Sekali lagi kita tidak bisa mendikotomi antara wilayah kerja pemerintah dengan wilayah kerja agama. Oleh karena itu harus ada pendekatan BUMN dengan pesantren agar dapat bersinergi dengan baik,” tambah Kiai Aship.

Pada sesi kedua acara dilanjutkan dengan peletakan batu pertama yang akan dilakukan secara simbolis oleh Maulan Habib Lutfi bin Yahya. Namun sebelum sampai pada acara tersebut, diawali dengan pembukaan yaitu pembacaan ummul kitab secara bersama-sama, kemudian dilanjutkan dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya, sambutan dan laporan ketua Ureka yang disampaikan oleh KH. Aship Kholbihi, SH.,M.Si. Dalam penyampaiannya beliau menegaskan kembali bahwa Koperasi Ureka Mart bertujuan dalam upaya membangun ekonomi umat.

Kemudian, acara dilanjutkan dengan sambutan Bank Mandiri area Tegal yang dibawakan oleh Bapak Mahfud Efendi. Dalam sambutannya beliau menyampaikan bahwa Bank Mandiri terus memperkuat komitmen dalam mendukung pertumbuhan ekonomi berbasis pondok pesantren melalui kerja sama dengan Koperasi Ureka. “Selain itu dukungan kami untuk mendukung inklusi keuangan bagi pesantren dengan mengerahkan bantuan pembangunan lima unit Ureka Mart yang akan dibangun di Pekalongan, Jepara dan Bekasi,” Ujar Mahfud Efendi.

Tentunya Bank Mandiri sebagai BUMN tidak hanya berperan dalam menjalankan bisnis utamanya namun turut berkontribusi melalui program pemberdayaan UMK dan pesantren. “Kerja sama ini diharapkan agar mampu memberikan dampak nyata dalam pemberdayaan ekonomi masyarakat,” tambah Mahfud Efendi.

Hingga telah sampailah kepada acara yang dinanti yaitu tausiah yang disampaikan oleh Maulana Habib Lutfi bin Yahya. Dalam tausiahnya, Beliau menyampaikan kepada seluruh peserta yang hadir agar melihat sejarah para leluhur bangsa dalam misi rahmatan lil alamiin. Lebih lanjut Beliau menegaskan para leluhur kita mempunyai manajemen yang rapi dalam hal ekonomi, pertanian dan kedokteran. Utamanya dalam perekonomian yang sangat membutuhkan relasi, kolaborasi dan saling sinergi dari segala instansi yang akan menjadi sarana pendukung perkembangan-perkembangan. “Mari kita menengok sejarah dari para pendiri bangsa, beliau-beliau para wali sembilan tentunya bukan yang tidak mempunyai manajemen yang rapi dalam menata bukan hanya ekonomi saja, namun juga ahli pertanian dan kedokteran. Lain dari pada itu pasti dalam dunia perekonomian memerlukan beberapa hal, terutama dalam berhubungan dengan segala instansi yang akan menjadi sarana pendukung perkembangan-perkembangan,” dawuh Maulana Habib Lutfi.

Lebih jelas lagi beliau menjelaskan bagaimana pengaruh kehadiran para wali dari dahulu hingga sekarang. Walaupun sudah tiada akan tetapi kehadirannya masih dapat dirasakan dalam menjaga ekonomi rakyat. “Makam wali sembilan mana yang tidak rame ? dari mulai Malik Ibrahim hingga sampai Sunan Gunung Jati, sampai sekarang masih dapat membangun ekonomi kerakyatan. Bahkan selain itu Maulana Syarif Hidayatullah mencontohkan bagaimana kebhinekaan di dalam makamnya, separuh muslim dan separuhnya non-muslim,” ujar Rais ‘Aam Jatman di dalam tausiahnya. Diakhir sebelum menutup tausiahnya Maulana Habib Lutfi juga menekankan pentingnya melanjutkan perjuangan para pendiri bangsa dalam memperkokoh persatuan negara republik Indonesia, dengan semangat yang tinggi beliau menegaskan bahwa NKRI HARGA MATI.

Setelah selesai menyampaikan tausiahnya beliau kemudian melanjutkan dengan melakukan simbolisasi peletakan batu pertama Ureka Mart yang didampingi oleh Bank Mandiri, Asdep KIKS Kemenko, Jatman dan Koperasi Ureka.

Di pungkasan acara, ditutup dengan barokah doa yang dipimpin secara langsung oleh Maulana Habib Lutfi bin Yahya.[Irfan]

Berita

Petanesia Gelar Rakernas II, Habib Luthfi Serukan Pesan Damai

Published

on

Mojokerto, JATMAN Online – Pencinta Tanah Air Indonesia (Petanesia) menggelar forum Rapat Kerja Nasional II 2022 di Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Sabtu (6/8). Dalam Rekernas tersebut disuarakan pesan damai.

Pesan damai dari puluhan tokoh agama dan tokoh budaya itu disampaikan karena potensi konflik yang memecah belah bangsa sangat mungkin terjadi jelang momentum 5 tahunan Pemilu 2024.

“Kepentingan partai politik yang bersifat sesaat jangan sampai mengalahkan kepentingan bangsa yang lebih luas,” kata pendiri sekaligus Ketua Dewan Fatwa Petanesia Habib Lutfhi Bin Yahya dalam siaran pers kepada JATMAN Online.

Harapannya, Petanesia menjadi garda terdepan dan benteng merawat keberagaman budaya, kultur dan ragam agama di Indonesia.

Indonesia saat ini akan berusia 77 tahun. Jika diibaratkan manusia, kata Habib Luthfi, usia 77 tahun sudah tua. Namun bagi sebuah bangsa, usia tersebut masih sangat muda dan masih sangat rentan mengalami perpecahan.

“Bangsa Indonesia tidak boleh terpecah dalam momentum apapun, bangsa Indonesia harus tetap cinta tanah air,” jelasnya.

Sementara itu, penasihat Petanesia KH Asep Saifudin Chalim mengingatkan para pejabat dan tokoh politik akan adanya kelompok-kelompok tertentu baik itu kelompok ekstrem kiri maupun ekstrem kanan.

“Para tokoh politik dan pejabat harus menjunjung nilai toleransi dan tidak berpihak kepada kelompok manapun demi kepentingan bangsa,” kata Pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Mojokerto ini.

Dalam kesempatan tersebut, Sekjen Petanesia Deni R Sagara, menyampaikan bahwa Petanesia adalah gerakan kebangsaan yang memiliki tugas mulia yakni merawat keberagaman,merawat budaya nusantara, mencintai indonesia.

“Karena itu, Petanesia harus tampil terdepan melayani semua elemen bangsa dalam menjaga keutuhan NKRI,” ungkapnya.

Kata pria yang akrab dipanggil Bung Sagara ini mengutip pesan populer Bung Karno yakni “Perjuanganku lebih mudah karena mengusir penjajah, tapi perjuanganmu lebih sulit karena melawan bangsamu sendiri,”.

Menurutnya, pesan tersebut mengandung makna bahwa Indonesia memiliki potensi perpecahan yang disebabkan oleh bangsanya sendiri.

Continue Reading

Berita

Bedah Buku ‘Toleransi’ Milik Prof Quraisy Shihab, TGB: Harus Lebih Tebal Lagi

Published

on

Jakarta, JATMAN Online – Dr KH Muchlis M. Hanafi memandu acara Launching dan bedah buku ‘Toleransi” karya Prof Quraisy Shihab yang diterbitkan oleh Muslim Council of Elders (مجلس حكماء المسلمين) pada event Islamic Book Fair 2022 di JCC Senanyan Jakarta pada hari Sabtu (06/08).

Pada bedah buku ini dihadiri Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Prof Dr Phil H Kamaruddin Amin, MA, menyampaikan perlunya warga Indonesia membaca dan memahami buku yang sangat bagus ini sebagai pedoman bertoleransi.

“Bahwa narasi gagasan beliau sangat kuat sekali, sangat sistematis, berbasis argumentasi Al-Qur’an dan Hadist, pengalaman dari sejarah, sehingga betapa pentinganya toleransi,” katanya.

Ia berpesan dan menganjurkan agar masyarakat membaca buku ini sebagai pedoman toleransi.

“Negara multi kultural yang majemuk, dari budaya, bahasa diperlukan sikap toleransi hal ini adalah sebuah kemestian, harus kita jalani,” terang Kamaruddin.

Bahwa buku Toleransi ini, lanjut dia, akan memberikan banyak manfaat untuk semua masyarakat sebagai warga Negara Indonesia.

“Mencerahkan mencerdaskan umat yang hidup ditengah Negara dan Bangsa yang sangat multi kultur,” ucapnya.

Dalam kesempatan lain, pembicara kedua Dr Tuan Guru Bajang (TBG) Muhammad Zainul Majdi Lc MA mengatakan bahwa hadirnya buku ini menjadi istimewa karena sesuai dengan tempatnya.
وضع شيئ على محله “Meletakkan sesuatu pada tempatnya” (proporsional).

Karena itu wadhoa syai’ fimahalihi menjadi penting.

“Hadirkanlah muamalah yang baik, diruang publik tentunya dengan bertoleransi,” jelas Ketua Organisasi Alumni Al-Azhar Internasional (OIAA) Cabang Indonesia ini.

TGB mengungkapkan, satu hal yang kurang dari buku ini adalah kurang tebal saja, isi dari pembahasannya akan menjadi rujukan untuk kita semua sebagai warga Indonesia yang cinta kepada tanah airnya.

“Satu saja yang Syekh (Prof Quraisy Shihab) bahwa harus lebih tebal lagi,” klakar ulama dan mantan Gubernur Nusa Tenggara Barat ini.

Muchlis M. Hanafi mengungkapkan kebanggaannya pada acara ini yang dihadiri langsung oleh penulis buku Toleransi yaitu Prof. Quraisy Shihab.

“Sehingga acara ini terasa keberkahannya, semoga beliau senantiasa Allah berikan kesehatan dan umur yang selalu memberikan kemanfaatan untuk kita semua sebagai warga Negara Indonesia,” Punkas Kepala Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur’an Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama Republik Indonesia.

Pewarta: Abdul Mun’im Hasan

Editor: Warto’i

Continue Reading

Berita

Habib Luthfi Dikukuhkan sebagai Warga Kehormatan TNI Angkatan Darat

Published

on

By

Jakarta, JATMAN Online – Ketua Sufi Dunia Maulana Habib Luthfi bin Yahya Dikukuhkan sebagai Warga Kehormatan TNI Angkatan Darat oleh Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dr. Dudung Abdurachman, Pengukuhan digelar di Markas Besar Angkatan Darat (Mabesad), Jakarta, Jumat (5/8/22).

Dudung mengatakan bahwa Habib Luthfi merupakan sosok ulama besar yang telah berkontribusi kepada bangsa Indonesia.

“Beliau ini senantiasa mengedepankan tiga pilar pemberdayaan umat yaitu agama, kebangsaan atau nasionalisme dan pertumbuhan ekonomi.” kata Dudung dalam keterangan tertulis Dinas Penerangan Angkatan Darat, Jumat malam (5/8).

Ketiganya dirangkai harmonis dalam platform sejarah kebangsaan menjadi strategi dakwah yang damai, berkarakteristik ke-Indonesia-an yang multi etnis, ” sambung Kasad.

Pada kesempatan tersebut, Habib Luthfi bin Ali Yahya berterima kasih banyak kepada Angkatan Darat dan khususnya kepada Kasad yang telah mempercayai dirinya, sehingga diangkat sebagai warga kehormatan Angkatan Darat.

Seberapa besar kita menghargai jasa para pendahulu dan pendiri bangsa Indonesia, serta sejauh mana kita berterima kasih, sehingga bangsa Indonesia menjadi bangsa yang besar, katanya pula.

“Semoga dengan pengukuhan ini, saya akan menjadi perekat kekuatan-kekuatan, terutama kekuatan pertahanan nasional,” kata Habib Luthfi.

Pengukuhan Habib Luthfi Bin Yahya ditandai dengan penyematan jaket loreng dilanjutkan penyerahan sertifikat, plakat dan merchandise dari Kasad. Selanjutnya acara diakhiri dengan doa dan foto bersama.

Turut hadir dalam acara ini Wakasad beserta PJU Mabesad, Pangkostrad, Pangdam Jaya dan Wadanjen Kopassus.

Continue Reading

Facebook

Arsip

Trending