Connect with us

MATAN

“NGAWITI” MATAN UIN Syahid: Abu Lahab Tidak Disiksa Setiap Hari Senin

Published

on

Jakarta, JATMAN.OR.ID: Mahasiswa Ahlith Thoriqoh Al-Mu’tabaroh An-Nahdliyyah (MATAN) Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta kembali mengadakan kegiatan rutin Ngaji With Young Sufi (NGAWITI) Pada Jum’at (23/10) malam.

Kali ini agendanya ialah pembacaan kitab ‘Arfu at-Ta’riif bi al-Maulidi al-Syariif” karya ulama besar Al-Imam Ibnu Al-Jazari RA yang dibacakan oleh Shohib Tegar Syaekhuddin, Mahasiswa Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir, UIN Syarif Hidatullah Jakarta yang juga menjadi anggota MATAN UIN Syahid.

Acara Ngawiti ini dimulai sekitar pukul 19.30 WIB atau ba’da Isya, live streming di facebook. Pada kesempatan ini, sebelum masuk pada isi materi, pengkaji menyampaikan pengantar dari kitab “ ‘Arfu at-Ta’riif bi al-Maulidi al-Syariif”. Kitab ini diakui telah menjadi rujukan oleh Imam Jalaluddin As-suyuti, beliau merupakan salah satu pengarang kitab Tafsir Jalalain yang terkenal bersama Imam Jalaluddin al-Mahalli dan beberapa kitab karangan beliau.

Shohib Tegar sebagai pemateri, pertama-tama memaparkan biografi singkat Al-Imam Ibnu Al-Jazari RA yang mempunyai nama lengkap Syamsuddin Abul-Khoir Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Ali bin Yusuf Al-Umary Ad-Dimasqy atau yang dikenal dengan Ibnu Al-Jazari, lahir di Damaskus pada tanggal 25 Ramadhan tahun 751 H dan wafat di Syiraz tahun 833 H. Saking alimnya, beliau sudah hafal Al-Qur’an 30 juz sejak menginjak umur 13 tahun. Dilanjutkan dengan belajar qiroah sab’ah kepada Syekh Ibnu Salar, termasuk juga kepada Syekh Ibrohim Al-Hamawi. Kurang puas, beliau melanjutkan pengembaraan ilmunya ke Hijaz atau Mekah, juga ke Baghdad, dan Madinah untuk mencari sanad ilmu yang lebih tinggi dan mencari guru yang lebih alim.

Selain ia diakui sebagai masternya ulama dalam bidang qiroat, beliau juga seorang mufti besar di Damaskus, ahli dalam ilmu fikih, dan ilmu hadits yang diakui kealimannya oleh Imam Ibnu Hajar Al-Atsqolani. Tidak heran, karangan-karangan beliau banyak sekali diantaranya kitab An-Nasyr fi Al-Qiroat Al- ‘Asyr, atau di nadhomkan dalam kitab Toibatun-Nasyr, Matan Al-Jazariyah, termasuk kitab ‘Arfu at-Ta’riif bi al-Maulidi al-Syariif, dan masih banyak lagi.

Kitab ‘Arfu at-Ta’riif bi al-Maulidi al-Syariif ini adalah sebuah kitab ringkasan dari kitab at-Ta’rif bi al-Maulidi al-Syarif karya Ibnu Jazari sendiri. Beliau mecoba menyebarkan pesona keilmuannya hingga ke khurasan, Isfahan, Yaman, Mesir, dan sampai kepada kita.

Secara umum, kitab ini memuat isi yang menjelaskan seputar peristiwa maulid Nabi Muhammad SAW. Salah satunya adalah keterangan mengenai Abu Lahab yang setiap hari senin mendapat keringanan siksaan sebab menghormati atas kelahiran Nabi Muhammad SAW. dan juga menjadi hujjah bagi kita untuk mengcounter orang yang anti maulid.

Lebih dari itu secara kelimuan, shohih Tegar mengakui sendiri masih jauh dari kata pantas dalam membawakan kitab ini. Namun, dengan adanya Ngawiti ini setidaknya memberikan wadah bagi pemateri siapapun untuk bisa mendaras dan mengasah kelimuannya kalangan milenial untuk speak up, baik dalam soal pembacaan kitab, pemahaman dll.

Bagi peserta maupun jamaah Ngawiti dimanapun berada, diharapkan mampu mengambil sari-sari ilmu yang di suguhkan pemateri, tujuannya untuk membasahi spiritual values yang mulai kekeringan di kalangan milenial. Mohon kepada guru-guru kami untuk senantiasa mendoakan kegiatan ini agar berjalan istikomah nantinya. (Red. Miftahul Hadi)

Berita

Pentingnya Adab dan Akhlak, MATAN Lampung Timur adakan Kajian

Published

on

By

Lampung Timur, JATMAN.OR.ID – Dalam rangka mengkaji tasawuf, Mahasiswa Ahlith Thariqah al Mu’tabarah an Nahdliyyah (MATAN) Lampung Timur mengadakan kegiatan Ngopi Shufi MATAN (Ngobahne Pikir Supoyo Fikiran Manteb Marang Pangeran) di Pondok Pesantren Tri Bhakti At-Taqwa, Desa Rama Puja, Lampung Timur, pada hari Minggu (15/11).

Pada pertemuan kajian rutin ini membahas pemikiran tasawuf KH. Kholiq Amrullah Adnan. Acara dimulai dengan pembacaan Al-Qur’an yang dibacakan oleh Gus Miftahul Ulum.

Gus Munawar Sidiq dalam sambutannya menjelaskan MATAN saat ini berkembang pesat khususnya di Lampung Timur dan MATAN harus terus dijaga marwahnya sebagai organisasi pemuda yang berfokus kepada spiritualitas.

“Perkembangan MATAN di Lampung Timur sangat pesat, sebab pertemuan kali ini dihadiri oleh anggota-anggota baru dan MATAN ini jangan sampai tercampur dengan politik praktis, sesuai dengan dawuh Habib Luthfi bin Yahya, beliau mengatakan bahwa jangan sampai MATAN dipolitiki oleh para politikus,” jelasnya.

Hal senada juga disampaikan oleh ketua PW MATAN Lampung Gus Ja’far Sodiq, ia mengingatkan kepada kader MATAN agar selalu menjaga nama baik dan menjadikan MATAN sebagai pusat kajian keislaman dan umum, apalagi MATAN memiliki ciri khas yaitu mengenai ketasawufan.

“Kita harus bisa menjaga nama baik MATAN dan selalu berprogres ke depan meskipun dalam keadaan pandemi Covid-19. Hadirnya MATAN di Lampung ini khususnya di Lampung Timur harus ada kajian-kajian baik kajian agama dan juga kajian Ilmiah. Sehingga butuh keseimbangan antara dunia spiritual, intelektual, dan emosional. Khususnya dalam bidang tarekat, ini menjadi ciri khas MATAN dalam dunia spiritual yang mempunyai sanad guru yang jelas,” kata Gus Ja’far.

Kemudian KH. Kholiq Amrullah Adnan dalam paparannya mengatakan, “pemuda sekarang adalah generasi masa depan,” katanya.

Ia juga menambahkan bahwa pentingnya disiplin ilmu pengetahuan yang terintegrasi baik dalam dimensi pendidikan, sains, teknologi dengan disiplin ilmu agama khususnya tarekat. Itu menjadikan pemuda yang berkualitas.

“Selain itu, pentingnya dasar-dasar nasionalisme harus bisa melekat ke dalam para pemuda. Sebab dengan empat dimensi yakni, intelektual, emosional, spiritual, dan nasionalisme. Diharapkan para generasi pemuda MATAN khususnya MATAN Lampung Timur dapat menjadi generasi-generasi pemuda yang berkualitas. Tidak hanya dalam bidang intelektual saja, namun juga sangat dibutuhkan dorongan spiritual,” jelas Kyai Kholiq.

Dalam konsep tasawuf, KH. Kholiq Amrullah Adnan menjelaskan bahwa ilmu yakin sangat perlu ditanamkan kepada para pemuda.

“Ilmu yakin ada tiga yaitu Syari’at, Tauhid, dan Tasawuf. Tiga keilmuan agama ini menjadi penting sebagai pemuda muslim. Sebab tiga konsep tersebut adalah ilmu-ilmu yang ada di dalam pendidikan Islam,” ungkapnya.

Pentingnya ilmu tasawuf kepada pemuda tidak hanya sebatas spiritual, namun beliau juga menambahkan pentingnya adab dan akhlak kepada segala ciptaan-Nya.

Continue Reading

Berita

Ta’aruf MATAN Cirebon Raya, Cintailah MATAN Sepenuhnya

Published

on

By

Majalengka, JATMAN.OR.ID – Dalam rangka estafet kaderisasi, Mahasiswa Ahlith Thariqah al Mu’tabarah an Nahdliyyah (MATAN) UNU Cirebon mengadakan kegiatan Ta’aruf Matan (TAMAN) Cirebon raya. Acara dilaksanakan di Buper Cipanten Desa Argalingga, Majalengka, pada Sabtu-Minggu, 14-15 November 2020.

TAMAN merupakan jenjang awal menjadi anggota MATAN di wilayah Cirebon yang nantinya akan mengikuti pengkaderan selanjutnya yaitu Suluk Matan 1. Acara TAMAN tersebut bertemakan “Menciptakan Generasi Muda yang Bermoral dan Cerdas Intelektual”.

Acara tersebut juga dihadiri oleh Plt. Ketua Umum MATAN Gus Hasan Chabibie, Sekjen PW MATAN Jawa Barat Muhammad Habaib, Segenap PC Matan Majelengka, Ketua PC Matan Cirebon, Banser dan Ansor Majalengka.

Plt Ketua Umum Matan Gus Hasan Chabibie mengatakan dalam sambutannya, Seorang guru itu peduli terhadap muridnya dan berbuat baiklah kepada semuanya.

“Seorang guru, sebagaimanapun dosa kita, mau itu sebesar gunung, tetap akan menerima kita dengan tangan terbuka dan hati yang tulus. Kemudian, mari kita contoh sikap Maulana Habib Luthfi kepada siapapun yang lembut, tanpa pandang bulu,” kata Gus Hasan.

Menariknya acara ini diadakan di alam terbuka sebagaimana yang disampaikan oleh Ketua MATAN Cirebon Sohib Muhammad Nafluddawam Imammuddin, ini salah satu langkah untuk menarik peserta agar mengikuti kegiatan TAMAN ini.

“Tujuan kami mengadakan Acara Ta’aruf MATAN di alam itu supaya peserta yang tidak hanya memandang matan monoton dalam kegiatan keagamaan saja, kita mau mengenalkan MATAN dari sudut pandang yang sedikit berbeda, dalam artian, kita ikuti dulu apa kesukaan mereka, baru disitu kita beri pemahaman tentang MATAN,” jelasnya.

Ketua MATAN UNU Cirebon Sohib Muhammad Hamdi Amrullah mengingatkan agar para peserta dapat mencintai MATAN dengan sepenuh hati.

“Cintailah MATAN sebagai mana kamu mencintai para ulama, karena MATAN dilahirkan dari tangan dan ridho dari ulama,” tutur kang Hamdi.

Kemudian harapan MATAN ke depannya itu bisa menjadi visioner yang bisa bermanfaat untuk banyak orang dan mengkokohkan agar negara ini tetap tentram.

“Juga berharap kalau 5 atau 10 tahun kedepan, para kader Matanlah yang maju pada barisan terdepan dalam membagun bangsa ini. Yang jadi jurusan Hukum, menjadi pengacara yang berthoriqoh, yang tarbiyah, menjadi guru yang berthoriqoh, dan seterusnya. Insya Allah negara ini akan tetap aman,” ungkapnya.

Acara TAMAN ini diikuti oleh sekitar 45 peserta lebih. Peserta berasal dari beberapa daerah meliputi, UNU Cirebon, IAIN Syekh Nurjati Cirebon, STID Al-biruni, Indramayu, dan santri-santri asal majalengka.

Continue Reading

Berita

MATAN Karawang Siap Meriahkan Harlah MATAN Ke-9

Published

on

By

Karawang, JATMAN.OR.ID – Pengurus Cabang Mahasiswa Ahlith Thariqah al Mu’tabarah an Nahdliyyah (MATAN) Karawang mengadakan silaturahmi dan rapat membahas beberapa agenda penting yang akan diselenggarakan MATAN Karawang di Syech Quro al Alawy 2, Karawang, Minggu (15/11).

Agenda yang dibahas meliputi sosialisasi pembentukan komisariat, suluk MATAN, hari lahir (harlah) MATAN, istighotsah, dan pelantikan.

“Suluk MATAN angkatan ke 2 ini akan mengundang PP, PW MATAN Serta Habib Husein Bin Luthfi (Putra Abah),” kata Kang Surya kepada Jatman Online.

Ketua Cabang MATAN Karawang Kang Suryana Saputra menyampaikan dalam rangka memperingati harlah MATAN yang ke-9 pada bulan Januari akan banyak agenda diselenggarakan.

“Seperti agenda istoghotsah kebangsaan dengan rencana mengundang Mudir ‘Aam JATMAN Habib Umar Al Muthohar serta POLRI, TNI dan MUSPIDA, dan ulama umaro setempat. Akan ada juga bakti sosial (baksos) kepada yatim dan dhuafa,” jelasnya.

Menariknya, PC MATAN Karawang juga akan melakukan pelantikan bersama sepuluh pengurus komisariat MATAN yang ada di Karawang.

“Sepuluh komisariat tersebut meliputi PK Universitas Buana Perjuangan, PK PONPES AL Muslih, PK PONPES AL Burdah, PK EL ALAWY, PK AL HUDA, PK PP AL Fathimiyah, PK AL Hasyim, PK Darut Taqwa, PK Nusantara Bangkit,” tuturnya.

Ketua MATAN Karawang berharap bisa berkolaborasi dengan elemean masyarakat dan pemerintah untuk menjaga Indonesia khususnya di Karawang.

“Harapan saya, semoga para pemuda melalui gerbong MATAN khususnya MATAN Karawang menjadi Garda di Kabupaten Karawang berpartner TNI dan POLRI dan pemerintah untuk menjaga dan mencintai akan keberagaman di Karawang,” tutur Kang Surya.

Tambahnya, MATAN Karawang ini bisa merangkul semua kalangan melalui ajaran tasawuf.

“MATAN Karawang bisa menjadi saudara bagi para budayawan. Artinya melalui kader spiritual dan intelektual yang kuat, menjaga tradisi dan budaya yang ada di wilayah Karawang. Serta bisa merangkul kawan-kawan saudara kita baik dari komunitas melalui nilai-nilai ketasawufan,” ungkapnya. (ap)

Continue Reading

Facebook

Trending