Connect with us

Berita

MATAN UINSA Kaji Kitab Karya Imam al-Ghazali

Published

on

MATAN UINSA

Surabaya, JATMAN.OR.ID: Momentum pandemi COVID-19 tidak menjadi penghalang tidak melakukan kebaikan, justru momentum seperti ini lebih baik dan mudah untuk digunakan melakukan kebaikan. Pengurus Komisariat Mahasiswa Ahlith Thoriqoh al-Mu’tabaroh an-Nahdliyyah (PK-MATAN) UIN Sunan Ampel Surabaya kembali menggelar kegiatan kajian kitab karya Imam al-Ghazali, yakni Kitab Risalah Laduniyyah, Jum’at (8/1) malam.

Kegiatan tersebut digelar secara daring melalui aplikasi zoom dan juga secara offline yang bertempat di Pondok Pesantren al-Jawi Surabaya dengan tetap mematuhi protokol kesehatan.

Kegiatan ini diikuti oleh sejumlah pengurus, kader dan muhibbin MATAN dari berbagai daerah.

Kyai Yardho dalam paparannya menerangkan bahwa hidup itu harus dijaga dengan melakukan kebaikan-kebaikan.

“Hidup itu harus dijaga, dengan hiduplah kita bisa melakukan kebaikan-kebaikan. Kalau sudah mati, mana bisa kita melakukan kebaikan,” terang Dosen di UINSA ini.

MATAN UINSA

Kesempatan hidup harus digunakan untuk yang baik-baik, seperti beribadah, membaca ilmu dan sebagainya. Karena sebenarnya ruh itu tiap hari haus akan ilmu. “Orang yang tidak penasaran dengan ilmu, terlebih penasaran ilmu tentang Allah, maka orang tersebut perlu dipertanyakan kenormalannya, bisa jadi tidak normal,” ungkap Kyai Yardho.

Hidup di dunia, sebelum mati itu harus kenal kepada Allah. Hidup di dunia itu ibarat orang sedang merantau, ketika merantau pasti ada rasa rindu atau kangen akan tanah kelahirannya. Ketika tidak ada rasa kangen, berarti tidak normal. Begitu juga hidup di dunia, pasti ruh ada rasa kangen akan kembali kepada asalnya, yakni Allah.

“Jadi, ketika seseorang itu mati sebenarnya itu adalah kebahagiaan, karena bisa kembali ke asalnya, sudah lama merantau, kembali ke tempat asal adalah sebuah kerinduan, pasti bahagia dan senang. Tapi kalau sudah lama merantau, ya harus tetap mengenali tanah kelahirannya, biar ketika kembali tidak tersesat alias masih ingat jalan pulang. Begitu juga hidup, harus kenal Allah, supaya ketika pulang atau mati, tidak lupa jalan pulang alias husnul khotimah,” Pungkas Pengasuh Pondok Al-Jawi.[Muhammad Alvin Jauhari]

Berita

6 Kader MATAN DKI Jakarta Lulus Pendidikan Kader Ulama MUI

Published

on

Pendidikan Kader Ulama

Jakarta, JATMAN.OR.ID: Pelepasan wisuda Pendidikan Kader Ulama MUI DKI Jakarta kembali dilaksanakan pada Sabtu pagi (23/1). Wisuda pada tahun ini dilaksanakan untuk mahasiswa PKU MUI DKI Jakarta angkatan ke-16 secara virtual melalui aplikasi zoom.

Prof. Dr. Dede Rosyada, MA dalam sambutannya menyampaikan bahwa belakangan ini masyarakat Jakarta menginginkan belajar agama dengan benar tetapi tidak punya waktu untuk itu sehingga ia mengharapkan bahwa alumni Pendidikan Kader Ulama MUI DKI Jakarta yang hari ini diwisuda menjadi long life learners  yaitu pembelajaran sepanjang hayat bagi perkembangan keilmuan di masyarakat. Karena ketika masyarakat Jakarta belajar agama, mereka akan memahaminya dengan basic keilmuan mereka sehingga jika ulama bisa mengimbangi hal tersebut, maka agama bisa menjadi salah satu pemicu kemajuan dan pengontrol kemajuan.

Selain itu, Ketua MUI DKI Jakarta, KH. Munahar Muchtar HS juga berpesan kepada alumni untuk jangan berhenti menuntut ilmu sampai kapanpun. Menurutnya, pada saat ini kita berada di era dimana orang tanpa pengetahuan berserakan seperti sampah. Artinya kebodohan bisa menjadi problem yang bisa memperburuk generasi bangsa. Untuk itu, semakin banyak orang yang konsisten terhadap ilmu, maka kebodohan akan semakin bisa dientaskan.

Pada wisuda ini, ada sekitar 27 wisudawan dan 5 wisudawati yang sah menjadi alumni. Sedangkan 6 diantaranya adalah anggota aktif MATAN DKI Jakarta. Pelepasan yang seharusnya dilakukan secara offline ini juga dilepas oleh Gubernur DKI Jakarta Bapak Anies Rasyid Baswedan, Ph.D melalui video online. [Khoirum Millatin, S.Hum]

Continue Reading

Berita

Idaroh Aliyah Galang Bantuan untuk Korban Bencana Alam

Published

on

Galang Bantuan

Pekalongan, JATMAN.OR.ID: Idaroh Aliyah Jam’iyyah Ahlith Thoriqoh al-Mu’tabaroh an-Nahdliyyah (JATMAN) menggalang bantuan untuk korban bencana alam Kalimantan Selatan. Dalam surat himbauan bertanggal 16 Januari 2021, Idaroh Aliyah menghimbau kepada pengurus tingkat Wustho, Syu’biyah dan para dermawan seluruh Indonesia untuk mengumpulkan bantuan baik berupa uang tunai, sembako, selimut dan pakaian layak pakai.

Ini adalah penggalangan bantuan tahap II setelah bantuan yang pertama dikirim 17/01 lalu. Bantuan tahap I dikirim sebanyak 4 ton beras.

Bantuan dalam bentuk uang tunai dapat ditransfer ke rekening JATMAN, BANK BPD JAWA TENGAH CABANG SYARIAH PEKALONGAN, dengan Nomor Rekening: 5053017615.

Galang Bantuan

Adapun bantuan dalam bentuk barang dapat dikumpulkan di masing-masing Idaroh Wustho, selanjutnya teknis pengirimannya akan dikoordinir oleh Idaroh Aliyyah sesuai skema pengaturan yang ada.

  • 16-21 Januari 2021: Distribusi surat permohonan dari Idaroh Aliyyah.
  • 21-23 Januari 2021: Koordinasi Idaroh Wustho dan Syubiyah.
  • 16-29 Januari 2021: Masa penggalian, penggalangan dana, dan penerimaan bantuan Wustho dan Syubiyah.
  • 25-31 Januari 2021: Koordinasi teknis pengiriman oleh Idaroh Syubiyah dan Wustho ke Idaroh Aliyyah.
  • 1-7 Pebruari 2021: Koordinasi teknis pengiriman, penerimaan dan pendistribusian oleh Jatman di daerah yang terkena bencana.
  • 5-9 Pebruari 2021: Laporan dari Idaroh yang menjadi sasaran bantuan.
  • 10-15 Pebruari 2021: Laporan Pertanggungjawaban Akhir Bantuan bencana tahun 2021 oleh Idaroh Aliyyah

Partisipasi segenap Idaroh Syu’biyah, Idaroh Wustho dan para Dermawan sangat dinanti oleh saudara-saudara kita di daerah yang terkena bencana.[Af]

Continue Reading

Berita

Amanat Ketua Umum dan Korwil Sulsel pada Harlah MATAN

Published

on

Amanat

Makassar, JATMAN.OR.ID: Pengurus Cabang Mahasiswa Ahlith Thoriqoh al-Mu’tabaroh an-Nahdliyyah (MATAN) se-SULSEL secara serentak tanggal 14 Januari 2021 sukses mengadakan zikir dan doa, ziarah makam dan tabarrukan ke para masyaikh. Demikian pula PW MATAN SULSEL mengadakan seminar nasional di momen HARLAH MATAN ke-9 pada Ahad tanggal 17 Januari 2021 pukul 21.00 WITA.

Seminar nasional dilaksanakan untuk menepis asumsi bahwa tarekat itu untuk orang tua, jika masih muda jangan bertarekat dulu. Padahal pemuda adalah generasi intelektual yang berperan untuk masa depan mesti dibekali jiwanya dengan ruh ketarekahan. Maulana habib Luthfi bin Yahya berpesan,”Harus muncul intelektual ahli ushuluddin di MATAN. Ini amanah yang saya titip pada pundak kalian, pemuda MATAN,”. tutur Ketua PW. MATAN Sulawesi Selatan Dr. K.M. Mahmud Suyuti, M. Ag.

H. Anwar Abubakar, S.Ag., M.Pd., Ketua Korwil MATAN dalam sambutannya menegaskan di HARLAH ke-9, kader MATAN harus bisa lebih banyak mengambil peran dalam kehidupan berbangsa, beragama dan umat.

Ketua Umum (Plt.) MATAN Gus M. Hasan Chabibie, M.Si., menyampaikan kesyukurannya dengan seminar ini, sedikit mengobati kerinduan sahabat-sahabat lain yang tidak mampu bersua secara langsung.

Data yang dirilis hampir 300-an ulama telah berpulang kerahmatullah. Generasi muda yang ditinggalkan masih dianggap jauh dari segi ilmu, adab dan pengalaman. Oleh karena itu, sesuai dengan dawuh Abah Habib Lutfi, keberadaan MATAN untuk mampu memberikan kontribusi besar kedepan. Kader MATAN diharapkan agar semakin menempa diri, menjaga kualitas diri dan memperkuat energi ruhani.

Amanat

Bercermin dari perjuangan Pangeran Diponegoro yang menjadi jangkar perlawanan melawan penjajah. Semangat tidak akan bisa timbul kalau tidak ada semangat batin, Pangeran Diponegoro adalah seorang ulama, mursyid tarekat dan pahlawan.

Penjajah mampu dibuat kewalahan dan mengalami kerugian besar melawan para ulama dan juga mursyid tarekat, hampir semua perubahan strategi ditempuh. Tantangan terbesar sebelum kemerdekaan adalah penjajah, maka hari ini tantangan kita berhadapan dengan teknologi informasi, data, hoaks, menipisnya cinta Tanah Air, politik pecah belah umat, lemahnya energi ruhani. Seorang kader menerjemahkan strategi terdahulu harus mampu ditransformasikan dengan khidupan sekarang. Tidak kalah penting adalah menyuntikan energi kasih saying yang pernah dilakukan oleh ulama-ulama tarekat.

Merefleksi banyaknya musibah yang menimpa saudara-saudara terjadi sekarang dari wafatnya para ulama, tragedi pesawat, gempa bumi, banjir dan musibah lainnya. Kita bersama-sama memperkuat zikir dan doa.[Hardianto]

Continue Reading

Facebook

Arsip

Trending