Connect with us

Artikel

Gaya Hidup Sehat Masyarakat Thoriqoh Melawan Pandemi Covid-19

Oleh: KH. Budi Rahman Hakim, MSW., PhD.

[Doktor bidang Tashowuf dan Thoriqoh dari Tilburg University School of Humanities and Digital Sciences, Tilburg, Belanda/Ketua Penasehat Roudhoh TQN Suryalaya Sirnarasa Pusat]

Published

on

Covid-19

Bangsa-bangsa di seluruh dunia tak kecuali bangsa Indonesia saat ini tengah menghadapi cobaan pandemi (global pandemic). Jutaaan warga dunia terpapar virus jenis corona (covid-19). Sebagian yang terpapar kembali pulih, sebagian lainnya tidak bisa bertahan.

Bangsa kita sejatinya bangsa yang kuat dan memiliki daya tahan menghadapi serangan wabah ini. Kekuatan dan daya tahan bangsa kita antara lain berasal dari kebiasaan dan kondisi kehidupan mayoritas bangsa kita yang terbiasa “berinteraksi” dengan virus yang ada di lingkungan terdekat mereka. Jadi survival mode-nya otomatis berjalan di segala cuaca dan kondisi buruk, termasuk memasuki masa pandemi ini.

Kekuatan dan daya tahan bangsa kita juga datang dari sistem kepercayaan yang berbasis spiritual. Keyakinan spiritual mereka pada level tertentu menjadi sumber ketenangan dan optimisme meski di dera keadaan terburuk sekali pun. Sikap mental seperti ini, seperti akan dijelaskan dalam tulisan ini, sangat penting dimiliki. Tidak sedikit juga anak bangsa kita yang mengimani bahwa semua yang terjadi adalah ujian kesabaran yang jika mampu melewatinya akan meraih kemuliaan. Demikian, mereka lebih tabah dan tangguh menghadapi semua –sebuah sikap jiwa yang juga sangat diperlukan di situasi pandemi plus resesi ini.

Pandemi, Ujian Tauhid

Di masa pandemi covid-19 ini, bangsa Indonesia khususnya umat Islam, mesti berhati-hati memilih kata atau Isiah yang bisa menodai kesucian jiwa bahkan membatalkan tauhid. Haramkan lisan kita untuk berkata: “virus mematikan” atau “penyakit mematikan”. Sabda Tuan Syeikh Muhammad Abdul Gaos Saefulloh Maslul Ra Qs, “Tidak ada yang mematikan kecuali yang menghidupkan”. Apa artinya?

Kuasa tunggal yang mematikan –seluruh makhluk hidup– itu hanya ALLOH yang Maha Hidup dan Menghidupkan, “المميت itu pasti المحيي,” demikian tandas Mursyid Thoriqoh Qoodiriyyah Naqsyabandiyyah Ma’had Suryalaya ini. Bukan virus! Kalau kita sembrono menggunakan kata “virus mematikan” maka Tauhid kita rusak.

Pernyataannya disandarkan pada Firman ALLOH ‘azza wajalla:

وَهُوَ الَّذِى يُحْىِۦ وَيُمِيتُ وَلَهُ اخْتِلٰفُ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ  ۚ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

“Dan Dialah (Alloh) yang menghidupkan dan yang mematikan, dan Dialah yang (mengatur) pergantian malam dan siang . Apakah kamu tidak berpikir?” (QS. Al-Mu’minun/23 : Ayat 80)

Pada bagian Surat-surat yang lain Firman-NYA:

هُوَ الَّذِى يُحْىِۦ وَيُمِيتُ  ۖ فَإِذَا قَضٰىٓ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُۥ كُنْ فَيَكُونُ

“Dialah (Alloh) yang menghidupkan dan yang mematikan. Maka apabila Dia hendak menetapkan sesuatu , Dia hanya berkata kepada sesuatu itu, Jadi! Maka jadilah sesuatu itu.” (QS. Ghofir/40: 68)

… لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ يُحْىِۦ وَيُمِيتُ  ۖ فَئَامِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ …

“… tidak ada Tuhan (yang berhak diibadahi dengan sebenar-benarnya) selain Dia (Alloh), yang menghidupkan dan yang mematikan, maka berimanlah kamu kepada Alloh dan Rosul-Nya…” (QS. Al-‘Arof/7:158)

Menjaga dan memperbaiki tauhid pada diri kita itu sangatlah penting. Syeikh Abdul Malik Romadhon hafizhohulloh berkata, “Sesungguhnya memperbaiki tauhid bagi agama -seseorang- seperti kedudukan perbaikan jantung bagi badan.” (Sittu Durar min Ushul Ahli al-Atsar, hal. 16)

Di masa mewabahnya tho’un [pandemic/الطاعون] Guru-guru Sufi Agung tegas menyatakan bahwa solusi tunggal mengatasinya ialah dengan memperbanyak dzikrulloh. Bukan sembarang dzikir, tapi dzikir yang resepnya resmi dari الطبيب الاروح, yakni, para Syeikh Mursyid di setiap masa sebagai penerus dan pewaris resep Kesehatan Jiwa manusia dari Rosululloh Shollallohu ‘alaihi wasallam yang terangkai dalam Ahli Silsilah Thoriqoh.

Tentang keutamaan Dzikir dengan resep resmi, yang bersanad sampai Rosululloh –atau disebut dzikir dari Thoriqoh Mu’tabaroh, Syeikh Ahmad Shohibul Wafa Tajul ‘Arifin (Abah Anom) dalam karya masterpiece-nya Kitab Miftahush Shudur mengatakan:

وَكَانَ الذِّكْرُ لاَ يُفِيدُ فَائِدَةً تَامَّةً إِلاَّ بِالتَّلْقِينِ

Dan adalah dzikir tidak akan memberi manfaat yang sempurna kecuali dengan ditalqinkan.

Apa manfaat yang sempurna dari Dzikir dari Ahlut Talqin? Syeikh Muhammad Abdul Gaos Saefulloh Maslul qs menyampaikan:

مَنْ ذَكَرَ اللهَ تَعَالٰى حَفِظَهُ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ

Barangsiapa yang berdzikir kepada Alloh Ta’ala maka Alloh pasti menjaganya dari segala sesuatu.

Berkata juga Syeikh Abdul Wahab Asy-Syaroni dalam kitabnya, Minahus Saniyyah :

وَاعْلَمْ أَنَّ بِذِكْرِاللهِ تَعَالَی تُدْفَعُ اْلاٰفَاتُ

Dan ketahuilah dengan dzikir kepada Alloh Ta’ala ditolak berbagai macam penyakit (penyakit dhohir dan penyakit bathin).

اَلذِّكْرُ سَيْفُ الْمُرِيْدِيْنَ  بِهِ يُقَاتِلُوْنَ اَعْدٓاءَهُمْ مِنَ الْجِنِّ وَاْلاِنْسِ

وَبِهِ تَدْفَعُوْنَ اْلاٰفَاتِ الَّتِيْ تَطْرُقُهُمْ

Dzikir adalah pedangnya para murid yang dengan dzikir tersebut mereka memerangi musuh-musuh mereka dari golongan jin dan manusia dan dengan dzikir tersebut mereka menolak berbagai macam penyakit yang menyerang mereka.

Secara spesifik, mufassir asal Indonesia, Prof Dr Quraish Shihab dalam salah satu tafsirnya menyebutkan bahwa salah satu transformasi gangguan jin itu adalah virus. Dengan demikian, dzikirulloh itu mencegah sekaligus menolak virus.


Dzikir Thoriqoh: Menguatkan Iman, Meningkatkan Imun System

Bagaimana menjelaskan Dzikir yang tata caranya melalui vaksinasi Talqin Dzikir menyehatkan, meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan bisa mematikan virus?

Pertama, desain perception tubuh manusia itu sendiri sesungguhnya super canggih. Di antara kecanggihannya ialah sejak awal sudah dirancang-NYA memiliki sistem kekebalan (imun system): anti-bodi. Tubuh yang sehat imun systemnya akan otomatis menolak jika ada sesuatu yang asing –seperti virus– masuk. Artinya, tubuh punya self-defense mechanism.

Dalam kondisi tubuh yang prima, anti-bodi ini bisa serta merta menyerang balik, melumpuhkan dan mematikan ‘benda asing’ yang masuk. Jadi tubuh yang tingkat kekebalannya tinggi bisa membunuhi virus-virus itu. Lalu bagaimana agar tubuh punya antibodi/imunitas tinggi di atas rata-rata?

Tubuh itu sendiri, asal tahu caranya, punya cara tersendiri untuk menjaga antibodi tetap prima bahkan terus meningkat tanpa rangsangan obat-obatan. Bagaimana? Sederhana dengan cara: mengeluarkan suara berirama, mengatur hembusan nafas keluar-masuk dan menggerakkan tubuh ke arah-arah tertentu.

Tentu bukan sembarang suara, bukan sembarang olah nafas, dan bukan sembarang gerakan tanpa arah, melainkan irama suara dzikir kalimatus syifa, nafas dengan hembusan kalimatut thoyyibah, dan gerakan kepala yang terarah menghujam ke arah dua jari di atas-bawah susu kiri dan kanan.

Perpaduan suara dan gerakan inilah yang secara kimia alami akan memantik dua kekuatan super dahsyat: [1] Menguatkan sistem keimanan yang bertransformasi pada sikap jiwa hilangnya perasaan takut kepada selain-NYA. Seorang yang imannya kuat tidak akan takut virus bahkan tidak takut kematian sekalipun. Sikap jiwa ini sangat penting karena akan melahirkan efek spiritual seperti digambarkan Nabi Shollallohu ‘alaihi wasallam.

من خفى الله خفه كلّ شيئ،

Barang siapa yang takut hanya pada Alloh akan ditakuti segala sesuatu. Sikap jiwa tiada rasa takut terhadap apapun hanya kepada Alloh berkelindan dengan pont berikutnya.

[2] Meningkatkan imun system akibat produksi massal hormon endorfin secara alamiyah, hormon yang menyehatkan jiwa karena antara lain mengeluarkan efek bahagia. Kebahagiaan yang melimpah akan membuat seseorang hidupnya tenang, senang, jauh dari kepanikan, ketakutan. Hormon dan kondisi psikologis yang bahagia karena mengingat –diingat dan bersama– Yang Maha Mematikan-Menghidupkan inilah penyumbang tertinggi naiknya antibodi/imunitas. Kalau seseorang tinggi imunnya karena imannya maka virus pun mati –dimatikan sendirinya.

Kedua, virus seperti Covid-19 yang biasa menyerang dan bersarang di jalur pernafasan hanya bisa dibasmi dengan dibakar dan dihanguskannnya hantaran energi panas di dalam tubuh. Tentu bukan sembarang udara suhu panas, melainkan energi panas yang bersumber dari vibrasi suara dan gerakan Api Dzikir. Vibrasi suara dan gerakan dzikir berfrekuensi tinggi inilah yang menggenerate energi panas.

Nabi Shollaho ‘alaihi wasallam menyatakan,  الذكر نار للشّياطين. Dzikir itu api bagi virus Syetan pengganggu. Maka berdzikirlah senafas-senafas maka vibrasi energi Api Dzikir itu akan membakar, menghanguskan virus. Energi panas Api Dzikir, ditegaskan Tuan Syeikh, lebih panas dari api Neraka Jahannam. Hangus terbakar matilah virus-virus itu bahkan hanya dengan hembusan hawanya saja.

Demikianlah tawaran solusi, tips sehat dari dokter ruh, para Syeikh Mursyid Thoriqoh. Tawaran solusi ini momentum di tengah banyak wilayah di sepanjang tahun ini ditetapkan pemerintah sebagai kawasan zona merah (red zone). Haturterimakasih kepada Guru Kekasih ALLOH yang telah mengajarkan bagaimana menjalani gaya hidup sehat dengan dzikir khusus di era pandemi ini.[]

Baca juga Kenapa Mesti Hati-hati Memilih Apa yang Dimakan?

Artikel

Model Manajemen Kepemimpinan Transformasional di Bidang Pendidikan

Published

on

By

Jakarta, JATMAN Online – Mutu proses pendidikan dianggap baik apabila sumber daya sekolah mampu mentransformasikan multi jenis masukan dan situasi untuk mencapai derajat nilai tambah tertentu bagi peserta didik. Hal-hal yang termasuk kerangka mutu proses pendidikan ini adalah kesehatan, keakraban, saling menghormati, kepuasan, dan lain- lain.

Hasil pendidikan dikatakan bermutu jika mampu melahirkan keunggulan akademik dan ekstrakurkuler pada peserta didik yang dinyatakan lulus untuk satu jenjang pendidikan atau menyelesaikan program pembelajran tertentu. Selain itu, mutu pendidikan dapat dilihat dari tertib administrasi.

Salah satu model kepemimpinan pendidikan yang diprediksi mampu mendorong terciptanya efektifitas institusi pendidikan adalah kepemimpinan transformasional. Jenis kepemimpinan ini menggambarkan adanya tingkat kemampuan pemimpin untuk mengubah mentalitas dan perilaku pengikut menjadi lebih baik dengan cara menunjukkan dan mendorong mereka untuk  melakukan  sesuatu yang kelihatan mustahil.

Konsep kepemimpinan ini menawarkan perspektif perubahan pada keseluruhan institusi pendidikan, sehingga pengikut menyadari eksistensinya untuk membangun institusi yang siap menyongsong perubahan bahkan menciptakan perubahan. Sejalan dengan yang diungkapkan O’ Leary (2021) menyatakan bahwa Kepemimpinan transformasional adalah gaya kepemimpinan yang digunakan oleh seorang manager bila ia ingin suatu kelompok melebarkan batas dan memiliki kinerja melampaui status quo atau mencapai serangkaian sasaran organisasi yang sepenuhnya baru.

Seiring dengan perubahan kepemimpinan kepala sekolah atau madrasah dalam hal ini pondok pesantren, karena aturan regulasi dari pemerintah melalui peraturan kementrian agama yang ada, maka manajemen kepemimpin juga akan mengalami perubahan. Pondok pesantren adalah salah satu model pendidikan Islam Khas Nusantara.

Secara garis besar metode pendidikan di Pesantren adalah penggabungan antara metode pendidikan modern dan tradisional. Penggabungan dua metode ini didasarkan pada tuntutan zaman, bahwa, kita tidak dapat mengelak dari tantangan, perkembangan, dan kemajuan zaman dengan segala perniknya, tetapi juga kita sepatutnya tidak melepaskan nilai-nilai tradisional yang biasanya mengajarkan tentang nilai-nilai luhur budaya dan agama.

Dr. Suryadi selaku Koordinator Program studi S3 Manajemen Pendidikan Universitas Negeri Jakarta, mengadakan Pengabdian Kepada Masyarakat di Pondok Pesantren Al-Ashiriyyah Nurul Iman Parung Bogor, memberikan pelatihan terhadap kepala sekolah, guru, santri dan mahasiswa/I dari pondok pesantren tersebut, yang berjumlah 400 peserta via zoom (22/09).

“Ekspektasi pelatihan ini adalah Menjadikan pondok pesantren Sebagai role model dalam menerapkan model kepemimpinan transformasional bidang Pendidikan,” ungkap Suryadi.

Kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat ini diawali dengan Paparan secara Umum oleh Dr. Suryadi, dilanjutkan oleh dr. Santi Anugerahsari, SpM, M.Sc, FISQua (Kepala SMF Mata RSUD Koja)  menyampaikan materi tentang manajemen kepemimpinan di era covid: cara hidup sehat di era pandemic, dilanjutkan oleh  Nining Parlina, S.Pd. Gr., M.Si (Han) menyampaikan materi tentang Manajemen Kepemimpinan : praktik Mindfullness sebagai strategi Manajemen Stress dikalangan pendidik di era disrupsi.

Materi dilanjutkan oleh Rihlah Nur Aulia,MA (Dosen dan peneliti Fakultas Ilmu Sosial UNJ) memperkuat materi  dengan tema Karakteristik Kepemimpinan Transformasional di Lembaga Pendidikan Islam.  Sesi selanjutnya dilanjutkan oleh pemateri dari kepala sekolah SMAN 36 Jakarta bapak Drs. Moch Endang Supardi, M.Si., M.Pd menyampaikan Materi tentang Kepemimpinan Transformasional kepala sekolah dalam peningkatan mutu pendidikan di persekolahan. Selanjutnya pemateri pamungkas dari kepala Sekolah SMAN 109 Jakarta menyampaikan materi tentang Kepemimpinan Transformasional dalam manajemen kesiswaan.

Pelatihan ini mendapatkan apresiasi dan antusiasme yang tinggi dari semua peserta, dibuktikan adanya pertanyaan mendalam dari tiap materi yang disampaikan oleh pemateri.

Continue Reading

Artikel

Kurikulum Ecopesantren: Model Pendidikan Penanggulangan Kerusakan Lingkungan di Indonesia

Published

on

By

Jakarta, JATMAN Online – Pondok Pesantren (Ponpes) memiliki peran penting dan strategis dalam upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, hal ini dapat dilihat dari beberapa hal yang melatar belakanginya. Ponpes merupakan lembaga pendidikan tertua di Indonesia, sehingga keberadaanya sangat mengakar dan berpengaruh ditengah masyarakat.

EcoPesantren adalah program dari Kementerian Lingkungan Hidup yang dicanangkan sejak tahun 2008. Program ini bertujuan untuk mendorong peningkatan pengetahuan, kepedulian, kesadaran dan peran serta aktif warga pondok pesantren terhadap upaya-upaya pelestarian lingkungan hidup berdasarkan ajaran agama Islam.

Program Eco Pesantren adalah memberdayakan komunitas pesantren dalam meningkatkan kualitas lingkungan sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. 

Rihlah Nur Aulia, MA, selaku dosen dan peneliti Ecopesantren bersama dengan Tim melakukan pengabdian Kepada Masyarakat (P2M) tentang Kurikulum Ecopesantren di era daring bagi guru-guru di Pondok pesantren SPMAA Lamongan. Kegiatan ini diikuti oleh guru-guru pondok pesantren SPMAA Lamongan Jawa Timur.

Dalam paparannya peneliti menyebutkan tujuan dari kegiatan ini untuk melakukan pengarusutamaan ecopesantren melalui penguatan kurikulum dalam pendidikan di Pondok Pesantren.

Peneliti pernah menulis karya ilmiah yang berjudul Management of Ecopesantren Curriculum Development in Forming The Ecopreneurship of Santri kesimpulan dari hasil penelitiannya tersebut pertama, Pesantren SPMAA menerapkan kurikulum manajemen yang berbeda dengan pesantren lain di Indonesia. Kedua, dalam pengelolaan atau pengelolaan kurikulum SPMAA Pesantren mengacu pada kurikulum Nasional, dan ketiga, kurikulum ekopesantren, manajemen kurikulum meliputi; Perencanaan kurikulum: pemetaan kurikulum, silabus, program inkuiri, unit inkuiri, unit perencanaan pembelajaran.

Secara simultan, penataan kurikulum terdiri dari struktur kurikulum, pembagian tugas guru, pengembangan program transdisipliner, pengembangan program transdisipliner, penetapan unit inkuiri untuk setiap jenjang kelas. Selain itu, implementasi kurikulum terdiri dari pengalaman belajar, penilaian, dan laporan hasil belajar. Sedangkan evaluasi kurikulum terdiri dari review unit dan dua review mata pelajaran yaitu review unit dan review mata pelajaran.

Pemateri pada acara ini disampaikan oleh Faisal M. Jasin, ST, M.Si, dari kementerian KLHK,  Ibu Dr. Amaliyah, M.Pd, sebagai  salah satu dosen Kurikulum FIS UNJ, dan Ibu Rihlah Nur Aulia, MA sebagai dosen UNJ, karena di era corona dalam suasana pembelajaran daring, maka kegiatan ini juga diperkuat oleh dr. Santi Anugrahsari, SpM, MSc, FISQua dari  kepala SMF Mata RSUD Koja.

Continue Reading

Artikel

Selayang Pandang tentang Thariqah ‘Alawiyah

(Jalan Lurus menuju Allah)

Published

on

Thariqah 'Alawiyah

Jadilah seorang Asy’ari dalam aqidahmu
karena ia Sumber yang bersih dari penyimpangan dan kekufuran
Imam sandaran kita telah menyusun aqidahmu
Dan itulah penyembuh dari bahaya
Yang kumaksud dengannya adalah, yang selainnya tak digelari dengan Hujjatul Islam, betapa bangganya engkau

Itulah penggalan qasidah raiyah, al-Imam al-Hadad yang dengannya Sang Imam seolah mengirimkan pesan bahwa madzhab Fiqih yang dianut oleh para Saadah Ba ‘Alawiyah adalah madzhab Imam Syafi’i yang sejak awal ditakdirkan berkembang di Yaman. Sedangkan dalam hal aqidah mereka bermazhab Sunni asy-Asy’ariyah sebagaimana yang dianut sandaran mereka al-Imam Hunjatul-Islam Abu Hamid al-Ghazali.

Thariqah Alawiyyah diajarkan oleh leluhur (salaf) mereka secara turun temurun. Dari kakek mengajarkan kepada ayah, kemudian kepada anak-anak lalu cucu-cucu mereka dan seterusnya. Demikian sampai sekarang sehingga thariqah ini di kenal sebagai thariqah yang langgeng sebab penyebaran di lakukan dengan ikhlas dari hati ke hati.

Nasab para Saadah Ba ‘Alawiyah kembali ke datuk mereka, Alwi bin ‘Ubaidillah, cucu al-Imam Al-Muhajir, Ahmad bin Isa an-Naqib, yakni Naqib (pemimpin) para Syarif di Irak, bin Muhammad an-Naqib bin Ali al-‘Uraidhi bin Ja’far Ash-Shiddiq bin Muhammad al-Baqir bin Ali Zainal ‘Abidin bin al-Imam al-Husain bin Ali bin Abu Thalib.

Peletak pondasi bangunan thariqah’Alawiyah adalah al-Imam Muhammad bin Ali Ba ‘Alawiyah yang bergelar al-Faqih al-Muqaddam lahir di Tarim pada tahun 574 H. al-Muqaddam menerima thariqah ini seorang ‘Arif Billah, Syaikh Abu Madyan al-Maghribi. al-Muqaddam lah yang menyempurnakan thariqah ini sebagaimana dikatakan Imam Abdurrahman bin Abdullah Bilfaqih yang dikenal sebagai ‘Allamah ad-dunnya (wafat tahun 1162 H), “Asal thariqah’Alawiyah adalah thariqah Madyaniyyah,yaitu thariqah Syaikh Abu Madyan Syu’aib al-Maghribi, sedangkan quthub dan inti hakikatnya adalah asy-Syaikh al-Faqih al-Imam Muhammad bin Ali Ba ‘Alawiyah al-Husaini al-Hadrami”.

Setelah al-Muqaddam wafat di kota kelahirannya pada tahun 653 H, di tangan keturunannya thariqah ini tetap mengikuti sistim dan caranya. Thariqah ‘Alawiyah adalah jalan yang menomorsatukan tahqiq (pendalaman), rasa dan rahasia sehingga cenderung bersikap khumul (menutup diri) dan merahasiakan. Periode ini pertama ini berlangsung demikian hingga zaman al-‘Aydarus (wafat 864) dan saudaranya, as-Syikh Ali (wafat pada tahun 892 H). Namun seiring dengan semakin meluasnya wilayah penyebaran thariqah ini maka dipandang perlu untuk segera melakukan kodifikasi ajaran thariqah ‘Alawiyah. Maka mulailah ditulis kitab-kitab yang berisi adab thariqah ini dan petunjuk-petunjuk untuk menjalaninya seperti al-Kibrit al-Ahmar, al-Juz al-lathif, al-Ma’arij, al-Barqah dan lainnya.

Lalu bermunculanlah di antara para pemuka thariqah ini mereka yang memiliki keunggulan dalam kecerdasan, ilmu dan amal di angkatannya. Yang masing-masing memiliki prasasti sejarah berupa karya ilmiah dan sastra yang tak cukup ruang untuk menyebutnya di sini. Masing-masing juga memiliki biografi sendiri-sendiri. Setiap kali kita tenggelam dalam lautan salah satu dari mereka, maka itu akan membuat kita lupa dengan yang lain.

Akhirnya sampailah thariqah ini sampai kepada Pembaru menaranya dan penyebar cahayanya, al-Imam Syaikh Abdul Quthb ad-Da’wah wa al-Irsyad Abdullah bin Alwi Al Haddad (1132 H).

Di tangan al-Imam al-Hadad, thariqah ini mengembangkan metode baru yang dinamainya Thariqah Ahl al-Yamin. Dalam pandangannya yang paling sesuai dengan kondisi orang-orang di masa itu, yang paling dekat dengan keadaan mereka, yang paling mudah untuk menarik mereka menuju ketaatan adalah dengan menghidupkan keimanan mereka, yang dengan perannya dapat menyiapkan mereka meningkat ke tangga Ihsan. Sehingga Thariqah ini mengajarkan untuk bermujahadah (bersungguh-sungguh) dalam menuntut ilmu guna menegakkan agama Allah.[Syuaib]

Continue Reading

Facebook

Arsip

Trending